Sejarah Miranda Rule

Miranda Rule adalah suatu aturan yang mengatur tentang hak-hak seseorang yang dituduh atau disangka melakukan tindak pidana/ kriminal, sebelum diperiksa oleh penyidik/instansi yang berwenang.[1]) Dengan telah diaturnya prinsip-prinsip Miranda Rule dalam peraturan perundang-undangan, jika seseorang disangka melakukan tindak pidana maka sebelum dirinya diperiksa oleh penyidik, ia mempunyai hak-hak tertentu yang harus dihormati oleh penyidik. Hak-hak tertentu inilah yang sering dikenal dengan istilah populer Miranda Right. adapun Miranda Right yang telah diakui di seluruh dunia adalah sebagai berikut:

a)      Hak untuk diam, dan menolak untuk menjawab pertanyaan polisi atau yang menangkap sebelum diperiksa oleh penyidik.

b)      Hak untuk menghubungi penasihat hukum dan mendapatkan bantuan hukum dari penasihat hukum/advokat yang bersangkutan.

c)      Hak untuk memilih sendiri penasihat hukum/advokat.

d)     Hak untuk disediakan penasihat hukum, jika tersangka tidak mampu menyediakan penasihat hukum/advokat sendiri.[2])


[1])Sofyan Lubis, Op. Cit, hal. 15.

[2] )Ibid., hal. 16.

 

 

Latar belakang

Sebelum keputusan di Miranda, diterimanya dari sebuah pengakuan dalam kasus negara kriminal yang diatur oleh due process “voluntariness” atau  “totality of the circumstances” test. Dalam pendekatan ini, pengadilan memutuskan berdasarkan kasus per kasus apakah kehendak orang yang mengaku telah “rusak” atau “over-ditanggung” atau apakah pengakuan itu telah sukarela. Tetapi segera menjadi jelas bahwa istilah ini tidak digunakan sebagai alat analisis, tetapi sebagai kesimpulan belaka. Ketika pengadilan menyimpulkan bahwa “totalitas” perlakuan tersangka sudah tidak terlalu buruk (misalnya, meskipun polisi telah diberikan tekanan yang cukup besar dan digunakan tipu muslihat tertentu, mereka telah memberikan tersangka sandwich dan mengizinkannya untuk memiliki tidur malam yang normal’s) , disebut pengakuan yang dihasilkan “sukarela.” Di sisi lain, ketika pengadilan menyimpulkan bahwa metode polisi terlalu ofensif atau terlalu berat tangan (dalam pertimbangan faktor-faktor seperti pemuda tersangka, pendidikan miskin, atau intelijen rendah), maka berlabel pengakuan yang dihasilkan “disengaja” atau “dipaksa” (lihat dipaksa Confessions).

Ketidakjelasan dan ketidakpastian yang dihadapi dalam tes sukarela, aplikasinya (atau manipulasi) oleh pengadilan yang lebih rendah sehingga untuk memvalidasi pengakuan konstitusionalitas diragukan, dan ketidakmampuan Mahkamah Agung, karena beban kerja yang berat, untuk meninjau lebih dari satu atau dua pengakuan negara kasus setahun, yang dipimpin semakin banyak hakim untuk mencari pendekatan alternatif yang lebih bermakna dan lebih mudah ditangani. Miranda adalah puncak dari upaya ini.

Fakta dari Kasus

Ernesto Miranda, seorang fakir 2003 tahun yang tidak menyelesaikan kelas sembilan, ditangkap di rumahnya dan dibawa langsung ke kantor polisi Phoenix, Arizona,. Di sana, setelah diidentifikasi oleh korban penculikan-perkosaan, ia dibawa ke sebuah “ruang interogasi,” di mana ia diinterogasi tentang kejahatan. Pada awalnya, Miranda tetap tidak bersalah, tapi setelah dua jam interogasi, polisi muncul dari ruangan dengan menandatangani pengakuan tertulis dari rasa bersalah. Pada persidangan, pengakuan tertulis mengakui ke bukti dan Miranda dinyatakan bersalah penculikan dan perkosaan.

Apakah Miranda telah diberitahu bahwa segala sesuatu ia berkata dapat digunakan terhadap dirinya tidak jelas. Tapi polisi mengakui-dan ini adalah untuk membuktikan fatal bagi penuntutan-bahwa baik sebelum maupun selama interogasi itu Miranda telah diberitahu tentang haknya untuk berkonsultasi dengan pengacara sebelum menjawab pertanyaan atau hak untuk memiliki seorang pengacara hadir selama interogasi ( lihat Counsel, Hak atas).

pengakuan Miranda jelas akan diterima dalam tes sukarela. Nya mempertanyakan telah cukup ringan dibandingkan dengan metode polisi, objek yang telah diberikan pengakuan yang dihasilkan disengaja atau dipaksa dalam kasus-kasus sebelumnya.Namun, pengakuan dosa itu diperoleh dari Miranda dalam keadaan yang tidak memenuhi standar konstitusi baru Pengadilan pengundangan dalam hal ini sangat.

Sebuah fitur yang luar biasa dari sejarah Amerika hukum pengakuan adalah bahwa sampai pertengahan 1960-an hak istimewa terhadap diri-inkriminasi (Amandemen Kelima ketentuan bahwa tidak ada orang “akan dipaksa … untuk menjadi saksi terhadap dirinya sendiri”) tidak berlaku untuk proses di ruang interogasi atau interogasi polisi dalam tahanan.

Salah satu alasan untuk situasi ini adalah bahwa hak istimewa itu tidak dianggap berlaku untuk negara-negara sampai tahun 1964 dan pada saat itu tubuh besar hukum yang mengatur tentang pengakuan negara disengaja atau dipaksa telah dikembangkan (lihat Incorporation Doktrin). Selain itu, dan yang lebih penting, pandangan pra-Miranda yang berlaku adalah bahwa “menarik” seseorang untuk bersaksi melawan dia-atau dirinya sendiri berarti paksaan hukum. Karena tersangka tidak diancam dengan sumpah palsu untuk bersaksi palsu atau penghinaan karena menolak untuk bersaksi sama sekali, tidak bisa dikatakan, berlari argumen, bahwa orang yang menjalani interogasi polisi sedang “dipaksa” untuk menjadi “saksi terhadap dirinya sendiri” dalam arti-hak istimewa walaupun dalam kondisi orang tersebut cenderung menganggap atau yang akan dipimpin oleh polisi untuk percaya bahwa ada hukum (atau extralegal) sanksi untuk “menolak untuk bekerja sama.” Karena polisi tidak memiliki kewenangan yang sah untuk dijadikan tersangka menjawab pertanyaan mereka (meski, sebelum Miranda, polisi tidak perlu memberitahu orang itu), tidak ada kewajiban hukum untuk menjawab ke mana suatu hak istimewa dalam pengertian teknis dapat diterapkan.

Meskipun alasan ini tampaknya cukup tegang, itu berlaku selama hal itu mungkin karena pandangan luas bahwa tersangka diinterogasi tanpa menasihati dia hak nya adalah “sangat diperlukan” untuk bekerja penegakan hukum. Selain itu, tidak terlihatnya interogasi polisi membuatnya mudah bagi masyarakat untuk menjadi puas tentang apa yang sebenarnya terjadi di ruang interogasi.

Pada malam Miranda, bagaimanapun, ada alasan untuk berpikir bahwa klausa diri inkriminasi akhirnya akan berlaku ke kantor polisi. Dalam Malloy v. Hogan (1964), yang tidak melibatkan pengakuan, Pengadilan tidak hanya diadakan hak istimewa terhadap diri-inkriminasi sepenuhnya berlaku untuk negara-negara, tetapi juga dinyatakan dengan cara diktum (lihat dicta Diktum) yang diterimanya dari pengakuan di pengadilan negara bagian atau federal harus dikontrol oleh hak Amandemen Kelima. Pengakuan aturan dan hak istimewa telah menjadi terjalin di Malloy-dan mereka akan tergabung dalam Miranda.

Keputusan

Ada tiga bagian dengan keputusan Miranda:

Pertama, hak istimewa Fiffh Perubahan yang tersedia di luar pengadilan dan proses formal lainnya dan berfungsi untuk melindungi orang-orang di semua pengaturan dari yang dipaksa menyalahkan diri mereka sendiri. Dengan demikian, hak istimewa berlaku untuk paksaan informal yang diberikan oleh aparat penegak hukum selama “interogasi kustodian,” yaitu, mempertanyakan diprakarsai oleh polisi setelah seseorang telah ditahan.

Kedua, “[A] n menyapu individu dari lingkungan akrab menjadi tahanan polisi, dikelilingi oleh pasukan antagonis, dan tunduk pada teknik persuasi dijelaskan dalam [polisi interogasi standar manual] tidak dapat dinyatakan daripada di bawah tekanan untuk berbicara” (hal 461 ). Karena lingkungan interogasi kustodian “membawa lencana sendiri intimidasi” yang “bertentangan” dengan hak istimewa, “[u] nless alat pelindung yang memadai digunakan untuk menghilangkan keharusan yang melekat dalam lingkungan kustodian,” tidak ada pernyataan yang diperoleh dari seseorang di bawah keadaan ini dapat diterima (hal. 457-458).

Ketiga, Konstitusi tidak memerlukan kepatuhan kepada sistem tertentu untuk menghilangkan paksaan interogasi kustodian. Namun, kecuali pemerintah menggunakan prosedur lain yang setidaknya sama efektif, agar pernyataan yang akan diterima, tersangka harus diberi peringatan empat kali lipat sekarang akrab Miranda (yang tercantum di bawah) sebelum diinterogasi kustodian dan harus efektif mengesampingkan hak-haknya sebelum interogasi.

Menurut Miranda, menasihati tersangka bahwa ia memiliki hak untuk tetap diam dan bahwa apa pun yang mengatakan dapat digunakan terhadap dirinya tidak cukup untuk menjamin bahwa hak tersangka untuk memilih antara diam dan bicara akan tetap tak terbatas selama proses interogasi. Oleh karena itu, tersangka juga harus diberitahu tentang haknya untuk nasihat, baik ditahan atau (jika dia miskin) ditunjuk.

Meskipun peringatan tidak perlu diberikan dalam bentuk yang tepat dijelaskan dalam Miranda opini-sungguh, mereka tidak dijelaskan dengan cara yang persis sama di seluruh zat-pendapat dari masing-masing dari empat peringatan berikut ini harus efektif diberikan: (1) Anda harus hak untuk tetap diam, (2) apa yang anda katakan dapat dan akan digunakan melawan Anda, (3) Anda memiliki hak untuk berbicara dengan pengacara sebelum dipertanyakan dan untuk memiliki dia atau dia hadir ketika Anda sedang diinterogasi, dan ( 4) jika Anda tidak mampu pengacara, satu yang akan disediakan untuk Anda sebelum mempertanyakan jika anda inginkan.

Miranda telah banyak dikritik sebagai kasus yang dimiringkan keseimbangan condong tersangka kriminal. Namun, karena Pengadilan mencatat dalam Moran v. Burbine (1986), keputusan “mewujudkan keseimbangan dengan hati-hati dirancang untuk sepenuhnya melindungi kedua terdakwa dan kepentingan masyarakat” (hal. 433, n. 4).

Miranda tidak mengharuskan seseorang ditahan pertama berkonsultasi dengan pengacara atau benar-benar memiliki kehadiran pengacara dalam rangka untuk pengabaian nya hak konstitusional yang akan berlaku. kelemahan Keputusan (atau anugrah keselamatan, tergantung pada sudut pandang seseorang) adalah bahwa hal itu memungkinkan mereka tunduk pada tekanan yang melekat dari tahanan polisi untuk “melepaskan” hak-hak mereka tanpa benar-benar mendapatkan bimbingan dari pengacara. waiver itu, setidaknya dalam teori, harus “mengetahui” dan “sukarela.”

Miranda memungkinkan polisi untuk melakukan “umum-di-adegan-pertanyaan” tanpa memberikan peringatan. Hal ini juga memungkinkan polisi untuk mewawancarai tersangka di rumahnya atau kantor tanpa menasihati dia dari hak-haknya, memberikan pertanyaan terjadi dalam konteks yang tidak membatasi kebebasan seseorang untuk mengakhiri pertemuan itu.

Selain itu, Miranda daun polisi bebas untuk mendengar dan bertindak berdasarkan “mengajukan diri” laporan meskipun “relawan” telah dibawa ke tahanan dan tidak tahu juga tidak diberitahu tentang hak-haknya. “Penitipan” sendiri tidak menyerukan peringatan Miranda. Ini adalah dampak terhadap tersangka interaksi antara interogasi polisi dan tahanan polisi yang membuat “interogasi polisi kustodian” begitu korosif dan panggilan untuk “alat pelindung yang memadai” (v. Illinois Perkins, 1990).

Bahkan ketika peringatan dan pencabutan hak-hak yang diperlukan, Miranda izin polisi untuk memberikan peringatan dan untuk mendapatkan keringanan tanpa kehadiran setiap pengamat tertarik dan tanpa rekaman proses. (Ini sangat bahkan ketika rekaman sudah tersedia.)

Apakah bisikan nurani atau keinginan untuk mendapatkan masalah itu dengan biasanya menimpa dampak dari peringatan, atau apakah polisi terlalu sering bergumam atau merongrong peringatan, hampir semua studi empiris menunjukkan bahwa dalam seperempat abad sejak Miranda diputuskan, kustodian tersangka terus membuat pernyataan memberatkan dengan frekuensi besar. Ini tidak mungkin terjadi jika rekaman peringatan polisi dan respon tersangka yang diperlukan setiap kali layak. Ada sedikit keraguan bahwa hal itu tidak akan terjadi jika Miranda diperlukan bahwa tersangka pertama berkonsultasi dengan pengacara atau benar-benar memiliki kehadiran pengacara dalam rangka untuk pengabaian nya hak untuk menjadi efektif.

Kekhawatiran tentang Miranda Masa Depan

Untuk pendukung Miranda, sebuah catatan menyenangkan dipukul di Michigan v. Tucker (1974), di mana Mahkamah, berbicara melalui Hakim William * Rehnquist, memandang peringatan Miranda sebagai “hak yang tidak mereka dilindungi oleh konstitusi,” tetapi hanya “profilaksis standar “dirancang untuk” melindungi “atau untuk” memberikan penguatan praktis “untuk hak istimewa terhadap diri-inkriminasi (hal. 444). Satu dekade kemudian, pertama di New York v. Quarles (1984), mengakui suatu “keamanan publik” pengecualian terhadap Miranda, dan kemudian di Oregon v. Elstad (1985), menunjukkan bahwa penuntutan dapat menggunakan derivatif besar pelanggaran Miranda, Pengadilan menegaskan kembali cara Tucker untuk melihat, dan memikirkan, Miranda. Baik Quarles dan Elstad menggarisbawahi perbedaan antara laporan yang benar-benar “dipaksa” atau “dipaksa” dan yang diperoleh hanya dalam pelanggaran Miranda “aturan profilaksis.”

Karena Mahkamah Agung tidak memiliki kekuatan pengawasan terhadap peradilan negara kriminal dan jika pelanggaran Miranda tidak pelanggaran konstitusional, mana Mahkamah Warren mendapatkan wewenang untuk memaksakan doktrin pengakuan baru pada negara? Jika pengakuan diperoleh melanggar Miranda tidak melanggar klausul diri inkriminasi kecuali “sebenarnya dipaksa,” mengapa negara tidak bebas untuk mengakui semua pengakuan bukanlah produk dari pemaksaan yang sebenarnya? Tucker dan turunannya sehingga mungkin telah mempersiapkan jalan untuk akhirnya mengesampingkan dari Miranda.

Meskipun demikian, akan mengejutkan jika Pengadilan itu menolak Miranda.Pengadilan sangat menyadari Miranda agak terbatas ruang lingkup-memang, sejumlah komentator telah dengan tegas menjelaskan bahwa hal itu tidak pergi cukup jauh. Pengadilan juga menyadari dari banyak penelitian menunjukkan bahwa keputusan tidak berdampak buruk secara signifikan terhadap penegakan hukum.Walaupun reaksi awal mereka cemas, polisi tampaknya telah disesuaikan untuk Miranda cukup baik. Dalam keadaan ini, Mahkamah mungkin bersedia untuk “hidup dengan” kasus yang telah menjadi bagian dari budaya Amerika, terutama jika terus melihat keputusan sebagai upaya serius untuk menyerang keseimbangan antara kebutuhan untuk polisi mempertanyakan dan perlu untuk melindungi tersangka terhadap tekanan polisi tdk diizinkan.

Penegasan kembali dari Miranda

Dalam Dickerson v. Amerika Serikat (2000), Pengadilan tertimpa sebuah undang-undang federal yang mengaku untuk menghapuskan Miranda dan untuk mengembalikan pra-Miranda “sukarela” atau “totalitas keadaan” uji untuk keabsahan pengakuan dalam kasus-kasus federal. Berbicara untuk mayoritas 7-ke-2, Ketua Mahkamah Rehnquist dihapus keraguan bahwa “Miranda adalah keputusan konstitusional” dan dengan demikian keputusan yang “mungkin tidak berlaku overrruled oleh Undang-undang Kongres” (hal. 432).

Pengadilan juga tidak melihat alasan yang baik untuk menolak Miranda sendiri: “Miranda telah menjadi tertanam dalam praktek polisi rutin ke titik di mana peringatan telah menjadi bagian dari budaya alam kita. [Sementara] kami telah membatalkan preseden kita ketika kasus berikutnya telah merongrong dasar-dasar doktrinal mereka, kami tidak percaya bahwa hal ini terjadi terhadap keputusan Miranda. Jika ada, kasus berikutnya kami telah mengurangi dampak dari aturan Miranda pada penegakan hukum yang sah, sementara menegaskan kembali berkuasa inti keputusan bahwa laporan unwarned tidak dapat digunakan sebagai bukti dalam kasus penuntutan di kepala “(hal. 443-444).

Apa yang dapat dikatakan tentang kasus-kasus yang mendorong kritik Mahkamah Warren untuk percaya bahwa suatu hari Pengadilan akan mengesampingkan Miranda, kasus-kasus seperti Tucker, Quarles, dan Estad? Anehnya, meskipun kasus-kasus ini tampaknya didasarkan pada premis bahwa Miranda bukan keputusan yang konstitusional, Mahkamah Dickerson tidak ada negatif untuk mengatakan tentang mereka. Alasannya mungkin bahwa pengecualian untuk Miranda diukir oleh kasus-kasus ini akan tetap di tempat.

Sebuah konferensi tentang makna Dickerson terwujud suatu konsensus yang kuat di antara para ahli prosedur sebelas pidana yang berkontribusi artikel untuk simposium bahwa pendapat mayoritas dalam Dickerson adalah pendapat kompromi yang dirancang untuk memperoleh mayoritas terbesar kemungkinan pada pertanyaan sempit vitalitas lanjutan Miranda. Ada juga sepertinya menjadi konsensus bahwa apa Dickerson menegaskan bukan doktrin Miranda yang meledak di tempat kejadian pada tahun 1966, namun Miranda dengan segala keterbatasan dan pengecualian telah diperoleh sejak tahun 1966 “membeku dalam waktu.”

Bibliografi

Liva Baker, Miranda: Kejahatan, Hukum dan Politik (1983).
Gerald Caplan, Bertanya Miranda, Vanderbilt Law Review 38 (November 1985): 1417-1476.
Yale Kamisar, Interogasi Polisi dan Confessions (1980).
Stephen Schulhofer, mempertimbangkan kembali Miranda, University of Chicago Law Review 54 (Spring 1987): 435-461
– Yale Kamisar

Panduan Oxford ke Pemerintah AS:
Miranda v. Arizona

Atas
• 384 US 436 (1966)
• Vote: 5-4
• Untuk Pengadilan: Warren
• Berbeda: Clark, Harlan, Putih, dan Stewart

Pada tahun 1963 Ernesto Miranda ditangkap karena penculikan dan menyerang seorang wanita muda di dekat Phoenix. Wanita itu diidentifikasi dia di kantor polisi dan polisi menanyakan selama dua jam. Tidak ada yang mengatakan kepadanya bahwa ia memiliki hak untuk menolak untuk menjawab pertanyaan atau untuk melihat pengacara. Miranda mengaku. Dia diadili dan dihukum atas dasar pengakuannya.

Miranda mengajukan keyakinan kepada Mahkamah Agung AS. Pengacaranya menyatakan polisi melanggar perlindungan 5 Miranda Perubahan terhadap diri-inkriminasi. Amandemen ke-5 mengatakan, “Tidak seorangpun … harus dipaksa dalam setiap kasus pidana untuk menjadi saksi terhadap dirinya sendiri.”

Arizona pengacara berpendapat bahwa Miranda bisa meminta pengacara setiap saat selama diinterogasi. Dia tidak melakukannya. Mereka juga mengatakan tidak ada yang memaksa dia untuk mengaku. Karena ia telah memberikan pengakuannya secara sukarela, penuntutan bisa menggunakannya di dalam pengadilan.

Isu

Apakah Amandemen ke-5 membutuhkan polisi untuk menginformasikan tersangka hak mereka untuk tetap diam dan bahwa apa saja yang mereka katakan bisa dilaksanakan terhadap mereka? Bisakah penggunaan bukti yang diperoleh polisi tanpa peringatan seperti di pengadilan?

Pendapat Mahkamah

Pengadilan memukul keyakinan Miranda, memutuskan bahwa Amandemen 5 membutuhkan polisi untuk menginformasikan tersangka dalam tahanan mereka bahwa mereka memiliki hak untuk tetap diam, bahwa apa saja yang mereka katakan bisa dilaksanakan terhadap mereka, dan bahwa mereka memiliki hak untuk berkonsultasi dengan seorang pengacara. Polisi harus memberikan peringatan ini, Pengadilan mengatakan, sebelum pertanyaan seorang tersangka dapat terjadi.Seorang tersangka dapat kemudian mengesampingkan hak-hak ini secara sukarela.

Pengadilan menambahkan bahwa bila seorang tersangka ingin tetap diam atau untuk menghubungi seorang pengacara, interogasi polisi harus berhenti sampai tersangka siap untuk bicara lagi atau pengacara hadir. Jaksa tidak dapat menggunakan pengakuan diperoleh yang melanggar peraturan ini di pengadilan.

Hakim Agung Earl Warren berpendapat bahwa sistem peradilan AS didasarkan pada gagasan bahwa seorang individu tidak bersalah sampai terbukti bersalah.Pemerintah, ia mengklaim, harus menghasilkan bukti terhadap seorang terdakwa. Itu tidak bisa resor untuk memaksa tersangka untuk membuktikan dirinya bersalah.

Perbedaan pendapat

Dalam perbedaan pendapat yang kuat, Keadilan John Harlan mengatakan: “Ini jelas akan berarti hilangnya pengakuan sebagai alat yang sah penegakan hukum.” Dia menyimpulkan, “[T] dia dorong aturan baru untuk meniadakan semua tekanan, untuk memperkuat tersangka gugup atau bodoh, dan akhirnya untuk mencegah setiap pengakuan sama sekali. ”

Arti

Keputusan Miranda kontroversial. aparat penegak hukum Banyak penegak mengeluh keputusan Namun “diborgol polisi.”, pada tahun 1986, di Moran v. Burbine, Pengadilan menyinggung kasus Miranda sebagai keputusan yang “mewujudkan keseimbangan dengan hati-hati dirancang untuk sepenuhnya melindungi kedua terdakwa dan masyarakat kepentingan. ”

Sejak keputusan Miranda, polisi telah melakukan kartu yang mereka gunakan untuk membaca tersangka hak-hak mereka. Pesan ini telah menjadi dikenal sebagai peringatan Miranda, yang terdiri dari empat poin: hak untuk tetap diam, pengingat bahwa apa saja yang dikatakan oleh tersangka dapat digunakan terhadap dirinya, hak untuk pengacara, dan pengingat bahwa pengacara akan disediakan secara gratis jika tersangka tidak mampu untuk menyewa satu.

Pengadilan menegaskan kembali, dengan suara 7-ke-2, Miranda hak tersangka dalam Dickerson v. Amerika Serikat (2000). Di isu hukum federal yang diadakan 1968 itu tidak selalu perlu untuk membaca peringatan Miranda untuk tersangka sebelum mereka mengaku secara sukarela untuk kejahatan. Dalam mencolok bawah ini undang-undang, Hakim Ketua William Rehnquist, menurut pendapatnya untuk Pengadilan, mengatakan, “Miranda telah menjadi tertanam dalam praktek polisi rutin ke titik di mana peringatan telah menjadi bagian dari budaya nasional kita.” Polisi harus terus memberikan peringatan Miranda atau risiko memiliki pengakuan tersangka dikecualikan sebagai bukti terhadap dia.

Lihat juga Counsel, hak untuk; Hak terdakwa

Sumber

Liva Baker, Miranda: Kejahatan, Hukum dan Politik (New York: Atheneum, 1983)
Gale Encyclopedia US History:
Miranda v. Arizona

Atas
Miranda v. Arizona, 384 US 436 (1966). Salah satu perhatian utama jaminan Amandemen Kelima terhadap diri-inkriminasi adalah penggunaan pengakuan dipaksa. Dalam Miranda v. Arizona, Mahkamah Agung dikodifikasikan ini keprihatinan dengan resep aturan untuk diinterogasi polisi. Secara khusus, setiap orang yang berada dalam tahanan harus diperingatkan, sebelum pertanyaan dimulai, bahwa: “telah dia hak untuk tetap diam,” “apa katanya dapat digunakan melawan dia di pengadilan,” “memiliki hak untuk dia seorang pengacara, “dan ia dapat berkonsultasi dengan pengacara di setiap saat. Hanya jika individu “dengan sengaja dan cerdas” mengenyampingkan hak-hak-pengecualian yang mungkin dengan ditarik pada setiap tahap pertanyaan-mungkin pernyataannya digunakan terhadap dia.

Putusan Miranda 5-4 selalu kontroversial. Kritik berpendapat bahwa aturan ini hamstring penegakan hukum, meskipun keyakinan Ernesto Miranda di pengadilan ulang dimana pengakuannya dikecualikan. Pengadilan menciptakan berbagai pengecualian dengan aturan Miranda, dan Kongres berusaha untuk membatalkan mereka dalam penyediaan jarang digunakan Pengawasan 1968 Undang-Undang Kejahatan. Mahkamah Agung memukul ketentuan tersebut di Amerika Serikat v. Dickerson (2000), mengatakan bahwa aturan Miranda “telah menjadi bagian dari budaya nasional kita.”

Bibliografi

Brooks, Peter. Mengganggu Confessions: Rasa Bersalah Berbicara dalam UU dan Sastra. Chicago: University of Chicago Press, 2000.

Leo, A. Richard, dan George C. Thomas III, eds. Debat Miranda: Hukum, Kehakiman, dan Perpolisian. Boston: Northeastern University Press, 1998.

Putih, Welsh Miranda S. ‘s Perlindungan Waning: Polisi Interogasi Praktek setelah Dickerson. Ann Arbor: University of Michigan Press, 2001.

Hasil Pencarian Anda:

Sejarah Miranda Rule

Sejarah Miranda Principle

Miranda Rule di Indonesia

latar belakang lahirnya miranda rule

miranda rule pasal 56 KUHAP

miranda warning

miranda principle

Leave a comment

No comments yet.

Comments RSS TrackBack Identifier URI

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s