Makalah Tinjauan Perkebunan Kelapa Sawit

DRAFT
NASKAH AKADEMIS

PENGELOLAAN
PERKEBUNAN SAWIT
BERKELANJUTAN

DI KALIMANTAN TENGAH
TAHUN 2008

POKJA SAWIT MULTIPIHAK PEMERINTAH PROVINSI KALIMANTAN TENGAH
Jl. …….. Telepon (0536) 3221363
PALANGKA RAYA
2008

DAFTAR ISI

Sambutan Gubernur Provinsi Kalimantan Tengah (Bu Ernie)

Kata Pengantar

BAB I PENDAHULUAN
I.1 Latar Belakang
I.2 Maksud dan Tujuan
1.3 Ruang Lingkup
I. 4 Definisi Oprasional
I. 5 Metodologi
I. 6 Tim Penyusun dan Penulis
I. 7 Sistematika Dokumen Naskah Akademis

BAB II ASPEK-ASPEK PERKEBUNAN KELAPA SAWIT
II.1 Aspek Ekonomi perkebunan kelapa sawit
II.2 Aspek sosial dan Budaya perkebunan kelapa sawit
II.3 Aspek Lingkungan perkebunan kelapa sawit

BAB III KEADAAAN DAN MASALAH PENGELOLAAN PERKEBUNAN KELAPA SAWIT
DI KALIMANTAN TENGAH
III.1 Keadaan Perkebunan Sawit di Kalimantan Tengah
III.2 Permasalahan Pengelolaan Perkebunan Sawit di Kalimantan Tengah
III.3 Masyarakat Adat
III.4 Hak-Hak Masyarakat Adat

BAB IV PERATURAN PERUNDANG-UNDANGAN DAN KAJIAN HUKUM TERKAIT
PENGELOLAAN PERKEBUNAN SAWIT BERKELANJUTAN
IV.1 Peraturan Perundangan dan Kelembagaan
IV.2 Kelembagaan

3

BAB V. ARAH KEBIJAKAN PENGELOLAAN PERKEBUNAN KELAPA SAWIT DI
KALIMANTAN TENGAH
V.1 Perubahan lingkungan strategis
V.2 Kebijakan Pembangunan perkebunan kelapa sawit berkelanjutan di Kalimantan Tengah
V.3 Arah Kebijakan Pengelolaan Perkebunan Kelapa Sawit Yang Berkelanjutan Di Kalimantan
Tengah
V.4 Perencanaan Pengelolaan Perkebunan Kelapa Sawit Berkelanjutan
V.5 Pengelolaan Perkebunan Kelapa Sawit Berkelanjutan
V.6 Pemantauan dan Evaluasi
V.7 Insentif dan Disinsentif
V.8 Kelembagaan/Institusi Lingkungan

BAB VII PENUTUP
a. Kesimpulan
b. Rekomendasi Kebijakan

DAFTAR PUSTAKA

4

KATA PENGANTAR

Puji Syukur dipanjatkan kehadirat Tuhan yang Maha Esa atas selesainya Draft Naskah
Akademis Pengelolaan Perkebunan Kelapa Sawit Berkelanjutan di Kalimantan Tengah. Naskah
Akademis ini berisikan dasar untuk mengantar Raperda Pengelolaan Perkebunan Sawit Berkelanjutan
di Kalimantan Tengah
Naskah Akademik Perkebunan Sawit Berkelanjutan ini diharapkan dapat memberikan
keserasian dan kesamaan pandangan serta langkah-langkah seluruh pihak baik Pemerintah Pusat,
Pemerintah Daerah, Swasta, Masyarakat dan Pemangku Kepentingan lainnya dalam mengatasi
permasalahan perkebunan pada umumnya dan perkebunan sawit pada khususnya. Dengan adanya
Pengelolaan Perkebunan Sawit Berkelanjutan diharapkan efisiensi dalam pengelolaan perkebunan
kelapa sawit sehingga sumberdaya ini masih dapat dinikmati oleh generasi selanjutnya.
Dokumen Naskah Akademis ini disusun dengan tujuan untuk menyediakan payung hukum
bagi penyusunan rencana aksi di tingkat regional dan daerah yang dalampenerapannya dapat
disesuaikan dengan kekhasan dan prioritas daerah untuk mensejahterakan masyarakat, sepanjang
tetap memperhatikan keseimbangan antara fungsi ekologis dan nilai ekonominya.
Kedepan masukan berupa saran dan kritik serta data terbaru dapat menyempurnakan Naskah
Akademik ini. Semoga Naskah Akademik ini dapat menjadi rujukan dan pedoman bagi pihak
yang berkepentingan terhadap Perencanaan dan Pengelolaan Perkebunan Sawit Berkelanjutan di
Provinsi Kalimantan Tengah.
Pada kesempatan ini diucapkan terima kasih kepada Bapak Gubernur Kalimantan Tengah
beserta jajarannya yang telah membantu secara moral, sehingga tulisan ini dapat selesai. Disadari
tulisan ini masih perlu pengayaan dari segi materi, cakupan bahasan dan regulasi pendukung.
Untuk itu perlu dukungan yang bersifat membangun dan melengkapi melalui pembahasan berkala
nantinya. Tujuan akhir untuk mengantarkan Raperda ini dimaksud dapat berjalan dengan lancar
dan menghasilkan rumusan yang dapat digunakan untuk menjadi pedoman pelaksanaan dan
kebijakan lebih lanjut.
Akhirnya kami sampaikan pula terima kasih kepada semua pihak yang telah membantu sejak
persiapan hingga selesainya Naskah Akademik ini. Semoga bermanfaat bagi semua pihak dalam
rangka membenahi pengelolaan perkebunan kelapa sawit berkelanjutan di Kalimantan Tengah.

TIM PENYUSUN

5

6

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang
Provinsi Kalimantan Tengah dengan luas 153.567 Km² (15.356.700 Ha) merupakan
Provinsi terbesar ketiga di Indonesia dengan jumlah penduduk 2.004.000 jiwa dengan kepadatan
13 jiwa per km², terdiri dari 13 Kabupaten dan 1 Kota, 107 Kecamatan, 116 Kelurahan dan
1.356 Desa. Berdasarkan Rencana Tata Ruang Wilayah Provinsi (RTRWP) yang ditetapkan dalam
Perda No. 08 tahun 2003 yang membagi atas kawasan hutan seluas 10.294.853,52 Ha (67,4%)
dan kawasan non hutan seluas 5.061.846,48 Ha (32,96%). Disamping itu Kalimantan Tengah
memiliki lahan gambut di wilayah selatan dengan luas mencapai 3.010.640 Ha dengan kedalaman
0 – 2 meter seluas 1.496.87 Ha, kedalaman > 2m seluas 1.513.765 Ha. Saat ini Provinsi Kalimantan
Tengah terdapat lahan sangat kritis seluas 2.383,923 Ha, kritis seluas 2.100,046 Ha, agak kritis
seluas 2.786.880 Ha, dengan demikian total lahan kritis 7.270,850 Ha (HOB, 2007).
Provinsi Kalimantan Tengah mempunyai potensi sumberdaya lahan yang potensial dimana
sektor perkebunan adalah pemanfaat ruang terbesar bagi Perkebunan besar Swasta/Perusahaan Besar
Nasional maupun Perkebunan Rakyat. Saat ini, pencapaian produksi sektor perkebunan masih
berada dibawah produksi potensial. Keadaan tersebut dikarenakan sistem budidaya yang masih
belum optimal dan disebabkan oleh belum seriusnya penangganan faktor-faktor perlindungan
tanaman dan gangguan usaha sektor perkebunan sebagai salah satu bagian sangat penting dalam
mengamankan produksi.
Pertumbuhan ekonomi yang dicapai oleh masing-masing sektor terlihat dari masing-masing
kontribusi sektor terhadap Pendapatan Domestik Regional Bruto (PDRB). Pertumbuhan sektor
mempengaruhi kesejahteraan ekonomi secara agregat suatu daerah, dimana sektor yang kontribusinya
kecil terhadap PDRB kurang diandalkan dan dianggap tidak effisien. Kegiatan yang mengandalkan
pada suatu sektor tertentu merupakan ciri dari perekonomian pasar yang diperankan oleh pihak
swasta yang bersifat jangka pendek dan homogen.
Struktur perekonomian Kalimantan Tengah saat ini menunjukkan bahwa usaha
perkebunan menjadi salah satu pengungkit (leverage) dan penggerak utama (prime mover) kemajuan
daerah, oleh karena itu perlu dilakukan revitalisasi agar kinerja pembangunan/usaha perkebunan
di daerah ini mencapai potensi optimal. Sumbangan sektor pertanian dalam pembentukan PDRB

7

Provinsi Kalimantan Tengah dalam 5 tahun terakhir yakni 2002-2006 rata-rata 37,07% per tahun.
Dari angka tersebut, kontribusi sub sektor perkebunan menempati posisi tertinggi pada sektor
pertanian ini, dengan rata-rata 14,6% per tahun, sedangkan sektor-sektor lain pada sektor pertanian
adalah: Sub Sektor Tanaman Bahan Makanan 6,90%, Sub Sektor Perikanan 5,10%, Sub Sektor
Kehutanan 6,80%, Sub Sektor Peternakan 3,70%.
Pencapaian potensi produksi diupayakan melalui perbaikan teknis budidaya, konservasi,
pencegahan dan penyelesaian konflik, early warning system terhadap bencana serta penyelesaian
hukum. Karena itu, pengamanan proses produksinya perlu pengawalan sistem perlindungan, agar
pencapaian potensi produksi dapat dicapai adalah dengan meminimalisir masalah-masalah usaha
perkebunan yang berupa kerusakan akibat serangan Organisme Pengganggu Tanaman, kebakaran,
tanah longsor, kekeringan, penjarahan produksi, tumpang tindih lahan, dan gangguan usaha
lainnya.
Pembangunan merupakan suatu proses perubahan yang diharapkan mengarah pada pencapaian
kondisi menjadi lebih baik dari keadaan sebelumnya. Pembangunan Perkebunan merupakan
bagian integral dari pembangunan, dimana pembangunan perkebunan menyentuh langsung pada
masyarakat dan mampu menjadi menyokong bagi perekonomian pedesaan. Pembangunan biasanya
menyebabkan terjadinya perubahan kondisi fisik, sosial dan tatanan lingkungan. Pembangunan
sektor Perkebunan mengakibatkan adanya perubahan lingkungan, sosialbudaya, dan ekonomi bagi
berbagai pihak. Perubahan kearah perbaikan pengembangan perkebunan dapat terkendala oleh
faktor teknis, alam dan permodalan yang dimiliki pelaku usaha perkebunan. Aspek-aspek yang
menjadi pertimbangan adalah bagaimana meminimalisir akibat yang ditimbulkan dari adanya
dampak-dampak negatif yang diakibatkan dalam pengelolaan usaha perkebunan.
Dampak yang langsung dirasakan saat ini di Kalimantan Tengah sehubungan dengan adanya
penataan, perencanaan dan proses investasi bidang perkebunan yang kurang memperhatikan faktor
lingkungan dan sosial, sehingga timbul konflik yang berkepanjangan dan menjadi suatu hal yang
bila terus dibiarkan akan menjadi sumber persoalan di waktu yang akan datang. Sebagai akibat
dari dampak-dampak negatif tersebut adalah terganggunya kinerja Pemerintah, Perusahaan dan
kegiatan masyarakat. Untuk itu upaya-upaya yang dilaksanakan secara dini, yang menyangkut
regulasi yang disediakan oleh pemerintah, ketaatan administrasi oleh perusahaan dan keterlibatan
masyarakat harus terus diantisipasi dengan memadukan dan langkah-langkah yang sesuai dengan
perencanaan.
Kebutuhan lahan untuk pengembangan sektor lain, terutama perkebunan, akan membutuhkan
perluasan lahan yang semakin hari semakin terbatas. Berdasarkan Rencana Induk Pengembangan
Perkebunan Kalimantan Tengah, lahan yang sesuai untuk pengembangan perkebunan adalah seluas
3.139.500 Ha. Mengingat sebagian besar daratan Provinsi Kalimantan Tengah adalah merupakan
kawasan hutan dan areal yang berhutan, maka perluasan kawasan perkebunan tersebut tidak dapat
dihindari akan menjangkau wilayah kawasan hutan dan areal berhutan, apabila sudah tidak tersedia
lagi areal yang memungkinkan untuk pengembangan budidaya pertanian tersebut. Areal berhutan
yang masih memungkinkan untuk dilakukan konversi menjadi fungsi lain adalah di Kawasan Non
Budi Daya Kehutanan, seluas kurang dari 5 juta ha. Tetapi luasan tersebut belum dikurangi dengan
penggunaan lain, seperti infrastruktur jalan, pemukiman, dan lain-lain, serta ijin-ijin sektor lain
yang sudah dikeluarkan, yang diperkirakan akan melebihi luasan 5 juta Ha.
Berdasarkan regulasi pemerintah masih dimungkinkan adanya konversi areal berhutan
dan kawasan hutan menjadi penggunaan sektor lainnya, tidak serta merta aspek lingkungan dan
konservasi dapat diabaikan begitu saja. Undang-undang No 41 Tahun 1999 tentang Kehutanan,
khususnya Pasal 19, mengamanatkan bahwa perubahan peruntukan dan fungsi kawasan hutan

8

ditetapkan oleh Pemerintah dengan didasarkan pada hasil penelitian terpadu.
Perubahan peruntukan kawasan hutan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) yang berdampak
penting dan cakupan yang luas serta bernilai strategis, ditetapkan oleh Pemerintah dengan
persetujuan Dewan Perwakilan Rakyat. Yang dimaksud dengan ”berdampak penting dan cakupan
yang luas serta bernilai strategis”, adalah perubahan yang berpengaruh terhadap kondisi biofisik
seperti perubahan iklim, ekosistem, dan gangguan tata air, serta dampak sosial ekonomi masyarakat
bagi kehidupan generasi sekarang dan generasi yang akan datang.
Perubahan areal hutan menjadi areal perkebunan akan menimbulkan perubahan bentang
alam yang drastis dan tiba-tiba, yang secara biofisik saja akan sangat berbeda dengan kondisi
awalnya. Beberapa ornop Lingkungan menyatakan bahwa ekspansi besar-besaran telah mendorong
terjadinya deforestasi dan memperburuk kondisi beberapa spesies yang dalam ancaman kepunahan,
misalnya Orangutan, serta kehidupan masyarakat sekitar yang hidupnya tergantung pada hutan
(Paoli, 2007) .
Berdasarkan studi-studi yang dilakukan yang terkait dengan Kawasan Hutan Bernilai
Konservasi Tinggi (KBKT) atau High Conservation Value Forest (HCVF) misalnya, banyak nilai
keanekaragaman hayati yang hilang dan terancam punahnya beberapa spesies flora dan fauna, setelah
dilakukan konversi hutan menjadi areal untuk tujuan pertanian/perkebunan. Apalagi apabila upaya
konversi tersebut dilakukan dengan tidak menggunakan cara-cara manajemen pembukaan lahan
yang benar dan baik, misalnya dengan upaya pembakaran lahan.
Persoalan lainnya adalah pembukaan lahan menjadi perkebunan kelapa sawit sering
menimbulkan konflik dengan masyarakat. Hal ini terjadi diakibatkan tidak adanya konsultasi
mendalam dengan masyarakat ketika lahan dibuka untuk perkebunan kelapa sawit. Konsultasi
mendalam diindikasikan oleh adanya kebebasan memilih perkebunan boleh dibuka atau tidak
setelah mendapatkan informasi yang lengkap sejak awal atau lebih dikenal dengan keputusan bebas
didahulukan diinformasikan sejak dini (KBDD) atau Free Prior Inform Consent (FPIC).
Kesadaran publik di tingkat lokal, nasional dan internasional sudah menjadi semakin meningkat
bahwa perubahan bentang alam dan biofisik, secara cepat atau lambat akan mengurangi daya tahan
hidup (survival) dari keanekaragaman hayati dan kehidupan jangka panjang masyarakat sekitar
hutan yang tergantung pada hutan dan hasil hutan. Mempertimbangkan berbagai kemungkinan
dampak ekologis, serta berbagai sentimen negatif di dunia internasional terhadap pengembangan
perkebunan kelapa sawit di Indonesia, maka Pemerintah Daerah Provinsi Kalimantan Tengah harus
mengambil langkah pro-aktif yang bertujuan untuk memperbaiki citra negatif tentang pengelolaan
perkebunan kelapa sawit dan memperkenalkan pengelolaan kebun kelapa sawit yang berwawasan
lingkungan dan sosial yang berkelanjutan. Apalagi bila melihat target Pemerintah Daerah Provinsi
Kalimantan Tengah, yang menempatkan sektor perkebunan sebagai sektor andalan penghasil devisa
menggantikan sektor kehutanan, sejak tahun 2005. Di sisi lain, kalangan industri berpendapat
bahwa pembukaan besar-besaran perkebunan kelapa sawit akan membuka lapangan pekerjaan yang
luas, pengembangan infrastruktur, membuka isolasi daerah, serta manfaat ekonomi lainnya yang
berdampak pada pengembangan perekonomian sektor-sektor lain di Kalimantan Tengah.
Untuk menuju pengelolaan pembangunan perkebunan sawit berkelanjutan, perlu
diperhatikan beberapa aspek, kebijakan terkait dengan ekonomi, sosial budaya, lingkungan. Ketiga
aspek tersebut merupakan bagian terpenting dalam AMDAL, Klasifikasi Kebun, KBKT, KBDD
dan Roundtable Sustainable Palm Oil (RSPO).
Terkait dengan rencana persiapan Rancangan Peraturan Daerah (RAPERDA) Pengelolaan

9

Perkebunan Kelapa Sawit Berkelanjutan di Kalimantan Tengah, maka selayaknya Rancangan Perda
tersebut harus mengakomodasi berbagai hal yang menjadi isu utama, terkait dengan isu lingkungan,
dalam perencanaan pembangunan perkebunan kelapa sawit, maupun dalam pengelolaan perkebunan
kelapa sawit yang monokultur. Rekomendasi dari hasil studi yang dilakukan oleh Maddox (2007)
menyatakan bahwa pemerintah dan kalangan industri kelapa sawit dapat mengurangi dampak
negatif yang diakibatkan oleh pembukaan areal hutan menjadi areal perkebunan, yaitu :
1. Kebijakan yang ada saat ini, untuk mengurangi tebang habis hutan alam untuk tujuan
penanaman kelapa sawit, harus dilengkapi dengan survei lapangan di areal yang sudah
terdegradasi untuk mengidentifikasi areal mana yang menjadi prioritas dan areal mana yang
masih dimungkinkan untuk tetap terjaga sebagai hutan atau kawasan bernilai konservasi
tinggi dengan mengedepankan aspek keputusan bebas didahulukan diinformasikan sejak
dini;
2. Pengelolaan perkebunan sawit dengan menggunakan Praktek-Praktek Pengelolaan Terbaik
/ Best Management Practices (BMP) dengan mengelola areal tanaman dan areal yang tidak
dibuka sebagai areal tanaman sedemikian rupa, sehingga dampak negatif terhadap kehidupan
satwal iar, keanekaragaman hayati, dan sosial ekonomi budaya masyarakat sekitar yang ada
dapat dikurangi.
Apabila dicermati dengan seksama maka perhatian, kekhawatiran, serta hal-hal yang harus
dipertimbangkan di atas, sejalan dengan prinsip pembangunan berkelanjutan yang selama ini
(seharusnya) menjadi landasan kebijakan pemerintah. Peran pemerintah dengan demikian sangat
sentral dalam memberikan arahan dalam pengembangan pembangunan perkebunan kelapa sawit di
Kalimantan Tengah, untuk mengarahkan para pengelola perkebunan kelapa sawit dengan prinsip-
prinsip pembangunan yang berkelanjutan. Komitmen dan konsistensi pemerintah akan tercermin
dengan struktur dan kerangka kerja kebijakan (policy framework) yang merupakan penerjemahan
praktis prinsip-prinsip tersebut. Naskah ini bertujuan sebagai acuan untuk menerjemahkan prinsip-
prinsip pembangunan berkelanjutan tersebut, yang akan menjadi bahan dan dasar dari aspek
lingkungan bagi penyusunaan Rancangan Peraturan Daerah (RAPERDA) Pengelolaan Perkebunan
Kelapa Sawit Berkelanjutan di Kalimantan Tengah. RAPERDA ini diharapkan menghilangkan
dikotomi antara konsep pembangunan ekonomi dan perlindungan terhadap lingkungan di tingkat
operasional di lapangan.
Naskah Akademis pengantar kearah penetapan draft Raperda Pengelolaan Kelapa Sawit
Berkelanjutan di Kalimantan Tengah ini diajukan sebagai langkah awal untuk dapat menambah dasar
yang akan disepakati dan dipadukan untuk dijadikan acuan dalam langkah-langkah penyelesaian
masalah secara menyeluruh dalam penyelesaian konflik di tingkat lapangan. Untuk hal tersebut
kiranya perlu kerterlibatan semua pihak untuk mendukung naskah ini menjadi salah satu acuan
dalam penyelesaian pengelolaan kelapa sawit kedepan.
Kegiatan ini diharapkan merupakan awal yang baik guna melakukan kerjasama dalam
manajemen penanggulangan masalah yang ditimbulkan antara Pemerintah, pelaku usaha perkebunan
dan masyarakat/petani/pekebun. Melalui perencanaan yang terarah dengan melibatkan pelaku-
pelaku pembangunan perkebunan secara berjenjang (pusat, Provinsi dan Kabupaten/Kota) serta
dengan melibatkan masyarakat, diharapkan masalah usaha perkebunan kelapa sawit di Kalimantan
Tengah diharapkan terjadi penyempurnaan dalam perencanaan dengan memahami perkembangan
yang ada untuk kemudian menjadikan sebagai dasar acuan langkah ke depan.

1.2. Maksud dan Tujuan

10

1.2.1. Maksud
Penyusunan Naskah Akademik Pengelolaan Perkebunan Sawit Berkelanjutan dimaksudkan
sebagai berikut :
1. Memberikan arah kebijakan dalam Pengelolaan Perkebunan Sawit berkelanjutan di
Kalimantan Tengah;
2. Mewujudkan koordinasi multi sektor dan multi pihak dalam Pengelolaan Perkebunan Sawit
Berkelanjutan sehingga tercapai sinergitas yang optimal;
3. Meningkatkan partisipasi masyarakat dalam Pengelolaan Perkebunan Sawit Berkelanjutan
1.2.2. Tujuan
Penyusunan Naskah Akademik Pengelolaan Perkebunan Sawit Berkelanjutan bertujuan
sebagai berikut :
1. Mengadakan evaluasi manajemen pengelolaan pembangunan perkebunan di Kalimantan
Tengah;
2. Melakukan kajian-kajian akademis terkait manajemen pengelolaan perkebunan dengan
memadukan faktor internasional, nasional dan lokal;
3. Memberikan alternatif pengelolaan sawit yang berlanjutan di Kalimantan Tengah.

1.3. Ruang Lingkup
Aspek-aspek yang menjadi kajian dalam naskah akademik meliputi ruang lingkup
diantaranya:
1. Aspek ekonomi;
2. Aspek sosial budaya;
3. Aspek lingkungan.

1.4. Metodologi
1. Tempat dan Waktu
a. Tempat penelitian adalah Kalimantan Tengah;
b. Waktunya selama 1 (satu) bulan.
2. Data dan Sumber Data
Data yang diperlukan berupa data primer dan data skunder. Data primer diperoleh melalui
wawancara langsung, sedangkan data primer diperoleh dari Dinas/Instansi terkait.
3. Jalan Penelitian
a. Penelitian kepustakaan (library research) dilakukan untuk memperkuat landasan teori
yang dapat mendukung naskah akademis ini, yang disarikan dari literatur atau buku-
buku karangan ilmiah maupun hasil penelitian sebelumnya uang sejenis;
b. Penelitian lapangan (field research) tempat penelitian adalah Kalimantan Tengah dimana
sampel dalam kajian ini adalah kawasan perusahaan perkebunan, melalui wawancara
langsung. Sampel tersebut terdiri atas masyarakat dan perusahaan.
4. Definisi Operasional
1. Pengelolaan Berkelanjutan adalah :

11

”Upaya secara sadar dan terencana yang mengintegrasikan (sistem) aspek ekonomi,
sosial-budaya dan perlindungan daya dukung ekosistem dengan memperhatikan
generasi sekarang dan generasi akan datang.”
2. Perkebunan Kelapa Sawit adalah :
”Lahan yang ditanami kelapa sawit dan dengan penggunaan lahan terkait seperti
prasarana, jalan, wilayah tepian tebing dan pencadangan konservasi”.
3. Masyarakat Hukum Adat adalah :
”Sekelompok orang yang terikat oleh tatanan hukum adatnya sebagai warga bersama
suatu persekutuan hukum karena persamaan tempat tinggal ataupun atas dasar
keturunan”.
4. Masyarakat Adat adalah :
”Kelompok masyarakat yang secara turun temurun hidup diwilayah geografis tertentu
berdasarkan ikatan asal usul leluhur, mempunyai hubungan kuat dengan sumberdaya
alam dan memiliki sistem nilai yang menentukan peranata, ekonomi, politik, sosial
dan hukum yang ditegakkan oleh lembaga adat yang bersangkutan.”
5. Hukum Adat adalah :
”Hukum yang tidak tertulis / tertulis yang bersumber dari tradisi masyarakat dan
berlaku dalam wilayah adat masyarakat adat yang bersangkutan”.
6. Tanah Adat adalah :
”Tanah kepemilikan individu/kelompok yang berada di wilayah Kedamangan dan atau
di wilayah desa/kelurahan yang dikuasai berdasarkan hukum adat, baik berupa hutan
maupun bukan hutan dengan luas dan batas-batas yang jelas, baik milik perorangan
maupun milik bersama yang keberadaannya diakui oleh Damang Kepala Adat”.
7. Kearifan Lokal adalah :
”Sebuah sistem pengetahuan masyarakat lokal yang didasarkan pada pola-pola kegiatan
atau perbuatan yang dilakukan oleh para warga masyarakat secara berulang-ulang dan
dianggap baik, yang pada dasarnya dapat bersumber pada adat istiadat setempat dan
masih berlaku dalam kehidupan masyarakat tersebut”.
8. Tata Ruang adalah :
Tata ruang adalah wujud struktur ruang dan pola ruang.
9. Amdal adalah :
”Kajian mengenai dampak besar dan penting suatu usaha dan / atau kegiatan yang
direncanakan pada lingkungan yang diperlukan bagi proses pengambilan keputusan
tentang penyelenggaraan usaha dan / atau kegiatan”.
10. Klasifikasi Kebun adalah :
”Salah satu kegiatan pembinaan dalam mendorong perusahaan perkebunan untuk
pemanfaatan sumberdaya yang tersedia sehingga dapat dicapai produktivitas yang
optimal dan effisien”
11. Kawasan Bernilai Konservasi Tinggi (KBKT/HCVF = high conservation value forest)
adalah :
” Kawasan hutan yang memiliki nilai-nilai penting terhadap aspek-aspek keragaman
hayati, jasa-jasa lingkungan, sosial, dan budaya.
12. FPIC (Free, Prior, Informed Consent) adalah :
” Prinsip pengambilan keputusan yang keputusannya diberikan secara bebas,

12

didahulukan dengan dasar informasi yang lengkap sejak awal”
13. Prinsip RSPO adalah :
”Azas-azas pedoman dan kreteria pengelolaan perkebunan sawit lestari yang dihasilkan
oleh konfresi minyak sawit lestari”.
14. Partisipasi Masyarakat adalah :
”Keterlibatan masyarakat dalam proses perencanaan pengambilan keputusan dan
pengawasan terhadap kebijakan yang terkait dengan pengelolaan sumberdaya alam dan
pemanfaatannya”.
15. Berindikator lokal adalah :
”Nilai-nilai lokal yang diakui oleh semua pihak dan merupakan kearifan lokal dalam
pengelolaan perkebunan kelapa sawit berkelanjutan di Kalimantan Tengah yang dapat
menjamin kelangsungan sumberdaya alam bagi generasi yang akan datang”.

1.5. Tim Penyusun dan Penulis
1. Drs. Sidik. R. Usup, MS
2. Dr. Ir. Sehat Jaya, MS, M.Sc
3.Andi Kiki
4. Ir. Evangelis, M.Si
5. Yeppy Kustiwae, S.Hut, MP
6. Lody Inoh, SH, MH
7. A. Surambo
8. Andiko, SH
9. Ir. Bismart Ferry Ibie, M.Si
10. Dra. Erni Hermina Lambung, M.Si

1.6 Sistimatika Dokumen Naskah Akademis (akan menyesuaikan setelah final draft)
Sistimatika penulisan dukomen Naskah Akademis ini terdiri dari 6 (enam) bab sebagai
berikut : Bab I Pendahuluan berisikan Latar Belakang, Maksud dan Tujuan, Ruang Lingkup,
Definisi Operasional, Metodologi, Tim Penyusun dan Penulis, Sistematika Dokumen Naskah
Akademis. BAB II Aspek-Aspek Perkebunan Kelapa Sawit berisikan tentang Aspek Ekonomi
perkebunan kelapa sawit, Aspek sosial dan Budaya perkebunan kelapa sawit, Aspek Lingkungan
perkebunan kelapa sawit. BAB III Keadaaan dan Masalah Pengelolaan Perkebunan Kelapa Sawit
di Kalimantan Tengah menguraikan tentang Keadaan Perkebunan Sawit di Kalimantan Tengah,
Permasalahan Pengelolaan Perkebunan Sawit di Kalimantan Tengah, Masyarakat Adat, Hak-Hak
Masyarakat Adat. BAB IV Peraturan Perundang-undangan dan Kajian Hukum Terkait Pengelolaan
Perkebunan Sawit Berkelanjutan menguraikan tentang Peraturan Perundangan dan Kelembagaan,
Kelembagaan, Arah Kebijakan Pengelolaan Perkebunan Kelapa Sawit di Kalimantan Tengah,
Perubahan lingkungan strategis, Kebijakan Pembangunan perkebunan kelapa sawit berkelanjutan
di Kalimantan Tengah, Arah Kebijakan Pengelolaan Perkebunan Kelapa Sawit Yang Berkelanjutan
Di Kalimantan Tengah, Perencanaan Pengelolaan Perkebunan Kelapa Sawit Berkelanjutan,
Pengelolaan Perkebunan Kelapa Sawit Berkelanjutan, Pemantauan dan Evaluasi, Insentif dan
Disinsentif, Kelembagaan/Institusi Lingkungan. Bab VI Penutup, bab ini berisikan kesimpulan
dan rekomendasi kebijakan serta Daftar Pustaka.

13

14

BAB II.

ASPEK-ASPEK
PERKEBUNAN KELAPA SAWIT

2.1 Aspek Ekonomi Perkebunan Kelapa Sawit
Dalam perekonomian Indonesia, komoditas kelapa sawit memegang peran yang cukup strategis
karena komoditas ini mempunyai prospek yang cukup cerah sebagai sumber devisa. Disamping
itu minyak sawit merupakan bahan baku utama minyak goreng yang banyak dipakai diseluruh
dunia, sehingga secara terus menerus mampu menjaga stabilitas harga minyak sawit. Komoditas ini
mampu pula menciptakan kesempatan kerja yang luas dan meningkatkan kesejahteraan masyarakat.
Pemerintah Indonesia dewasa ini telah bertekad untuk menjadikan komoditas kelapa sawit sebagai
salah satu industri non migas yang handal.
Bagi Pemerintah Daerah komoditas kelapa sawit memegang peran yang cukup penting sebagai
sumber Pendapatan Asli Daerah (PAD) selain itu membuka peluang kerja yang besar bagi masyarakat
setempat yang berada disekitar lokasi perkebunan yang dengan sendirinya akan meningkatkan
kesejahteraan masyarakat. Komoditas perkebunan yang dikembangkan di Kalimantan Tengah
tercatat 14 jenis tanaman, dengan karet dan kelapa sebagai tanaman utama perkebunan rakyat, dan
kelapa sawit sebagai komoditi utama perkebunan besar yang dikelola oleh pengusaha perkebunan
baik sebagai Perkebunan Besar Swasta Nasional/Asing ataupun PIR-Bun (perusahaan inti rakyat
perkebunan) dan KKPA (Kredit Koperasi Primer untuk Anggotanya).
Perkembangan pembangunan perkebunan secara umum di Kalimantan Tengah hingga tahun
2005 adalah sebagai berikut: (1) lima jenis perkebunan skala besar kelapa sawit, karet, kelapa,
kopi dan lada; (2) Luas existing area kebun 981.706,35 Ha yang terdiri dari perkebunan rakyat
seluas 543.174,35 Ha dan Perkebunan Besar 438.532 Ha. (3) Produksi produk primer sebesar
2.722.695,65 ton; (4) Produktifitas kebun rata-rata 1.194,70 to/ha/th; (5) Jumlah unit pengolahan
hasil 1.354 unit : (6) Jumlah tenaga kerja terserap 419.605 org: (7) Pendapatan Petani rata-rata
sebesar Rp. 10.416.0; 000/KK/Thn; (8) Kontribusi terhadap PDRB Kalteng sebesar 22% ; (9)
Volume ekspor sebesar 149.498,40 ton dengan nilai ekspor sebesar US $ 67,517.841,60 : dan (10)
Nilai investasi sebesar Rp 11,5 Triliun.
Perkembangan sektor perkebunan di kalimantan Tengah berdasarkan semester II angka
tetap tahun 2007 terlihat bahwa luas perkebunan rakyat untuk tanaman tahunan dan tanaman
semusim adalah seluas 607.603,91 Ha dengan produksi 1.288.272,52 Ton, sedangkan perkebunan

15

besar (perkebunan besar Negara dan Perkebunan Besar Swasta) seluas 1.142.073,89 Ha dengan
produksi 6.669.474,13 Ton. Berdasarkan luasan kelapa sawit 90.861,70 Ha perkebunan rakyat
924.723,42 Ton dan perkebunan swasta 616.330,68 Ha dengan produksi 6.295.764,98 Ton
(Statistik Perkebunan, 2008 : 1).
Data perkembangan Perkebunan Besar di Kalimantan Tengah berdasarkan angka Juli 2008.
Total Perusahaan Perkebunan Besar Swasta/Nasional berjumlah 325 Unit dengan luas 4.028.223,994
Ha, terdiri dari komoditi kelapa sawit 292 Unit, karet 28 Unit, kelapa sawit/karet 4 unit dan tebu
1 unit. Perkebunan yang sudah operasional sebanyak 137 unit dengan luas 1.584.639,734 Ha
terdiri dari komoditi kelapa sawit 129 unit, karet 7 unit dan kelapa sawit/karet 1 unit. Perusahaan
Perkebunan Besar yang belum operasional sebanyak 118 unit dengan luas 2.443.584,260 Ha
(Perkembangan Perkebunan, 2008 : i-ii). Berdasarkan data diatas terlihat bahwa aspek ekonomi
sumberdaya perkebunan kelapa sawit sangat besar, jika dikelola dengan baik, tentu merupakan
potensi Pendapatan Asli Daerah (PAD) yang besar bagi daerah.
Aspek lain yang terjadi berupa penguasaan lahan oleh perusahaan perkebunan dan produksi
yang berlebihan akan berakibat menurunnya harga komoditi yang dihasilkan. Untuk itu pengelolaan
produksi pada komoditi harus diperhatikan sejak awal untuk mampu mempengaruhi pasar.

2.1. Aspek Sosial Budaya Perkebunan Kelapa Siwit.
Pembangunan sebagai proses kegiatan yang berkelanjutan memiliki dampak yang luas bagi
kehidupan masyarakat. Dampak tersebut meliputi perubahan lingkungan yang berpengaruh terhadap
ekosistem, yaitu terganggunya keseimbangan lingkungan alam dan kepunahan keanekaragaman
hayati (biodiversity). Terhadap kehidupan masyarakat, dapat membentuk pengetahuan dan
pengalaman yang akan membangkitkan kesadaran bersama bahwa mereka adalah kelompok yang
termaginalisasi dari suatu proses pembangunan atau kelompok yang disingkirkan dari akses politik,
sehingga menimbulkan respon dari masyarakat yang dapat dianggap mengganggu jalannya proses
pembangunan.
Paradigma pembangunan pada era otonomi daerah memposisikan masyarakat sebagai subjek
pembangunan yang secara dinamik dan kreatif didorong untuk terlibat dalam proses pembangunan,
sehingga terjadi perimbangan kekuasaan (power sharing) antara pemerintah dan masyarakat. Dalam
hal ini, kontrol dari masyarakat terhadap kebijakan dan implementasi kebijakan menjadi sangat
penting untuk mengendalikan hak pemerintah untuk mengatur kehidupan masyarakat yang
cenderung berpihak kepada pengusaha dengan anggapan bahwa kelompok pengusaha memiliki
kontribusi yang besar dalam meningkatkan pendapatan daerah dan pendapatan nasional.
Masyarakat Kalimantan Tengah, khususnya masyarakat Dayak, umumnya bermukim di
Daerah Aliran Sungai (DAS). Masyarakat yang berada di hulu Daerah Aliran Sungai (DAS) adalah
bagian dari masyarakat Kalimantan Tengah yang paling banyak bersentuhan dengan pengusaha
HPH, perkebunan dan pertambangan.
Pembangunan perkebunan yang terjadi di wilayah Kalimantan Tengah berdasarkan sistem
pertanian modern merupakan cikal bakal terjadinya perubahan dalam pola budaya terutama
dalam kebiasaan masyarakat dalam bercocok tanam. Di lain pihak budaya gotong royong dan
kebersamaan yang telah terbangun akan menjadi terancam menjadi individual dan partisan. Hal
ini yang mengakibatkan timbulnya konflik antara perusahaan perkebunan dengan masyarakat,
pada sisi lain, kita dihadapkan dengan persoalan konflik antara pengusaha perkebunan sawit dan
masyarakat , serta persoalan – persoalan lingkungan hidup.
Demikian pula dengan wacana Pembangunan Perkebunan Sawit Berkelanjutan

16

yang seharusnya dilihat dari tiga sudut pandang yang saling bersinergi untuk memperbesar ruang
(sustainable development) hanya akan menjadi wacana yang bergerak pada tatanan mind dan masih
kecil peluangnya untuk dapat di wujudkan dalam praktek di lapangan. Ketiga sudut pandang itu
adalah kesejahteraan masyarakat, pertumbuhan, lingkungan. Pandangan dari sisi masyarakat akan
memperlihatkan persinggungan dari ketiga sudut pandang tersebut dengan menampilkan konsep
menyalamat petak danum, sehingga konsep sustainable development akan diperkaya dengan narasi
lokal tersebut, untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada Tabel 2.1 berikut.
Tabel 2.1 Manyalamat Petak Danum dalam Pembangunan Kelapa Sawit
Di Kalimantan Tengah

17

2.3 Aspek Lingkunan Perkebunan Kelapa Sawit
Hutan mempunyai fungsi ekologi yang sangat penting, antara lain, hidro-orologi, penyimpan
sumberdaya genetik, pengatur kesuburan tanah hutan dan iklim serta rosot (penyimpan, sink)
karbon, Hutan juga berfungsi sebagai penyimpan keanekaragaman hayati.
Ekspansi perkebunan kelapa sawit memiliki dampak-dampak besar bagi penduduk Indonesia
Umumnya, khususnya masyarakat Kalimantan Tengah. Perluasan perkebunan kelapa sawit telah
mengakibatkan pemindahan lahan dan sumberdaya, perubahan luar biasa terhadap vegetasi dan
ekosistem setempat.
Lingkungan menjadi bagian yang sangat rawan terjadi perubahan kearah rusaknya lingkungan
biofisik yang terdegredasi serta bertambahnya lahan kritis. apabila dikelola secara tidak bijaksana.
Aspek lingkungan mempunyai dimensi yang sangat luas pengaruhnya terhadap kualitas udara
dan terjadinya bencana alam seperti kebakaran, tanah longsor, banjir dan kemarau akibat adanya
perubahan iklim global.

18

BAB III

KEADAAAN DAN MASALAH
PENGELOLAAN PERKEBUNAN KELAPA
SAWIT DI KALIMANTAN TENGAH

1.1. Keadaan Perkebunan Sawit di Kalimantan Tengah.
Keadaan perkebunan kelapa sawit di Kalimantan Tengah pada tahun 2000 sampai dengan
tahun 2006, berdasarkan data Dinas Perkebunan Kalteng jumlah perkebunan kelapa sawit di
Provinsi Kalimantan Tengah berjumlah ……, dengan luas areal 532.502 Ha (lihat Tabel 3.1),
dari jumlah tersebut yang telah mempunyai izin HGU sebanyak…… dan mempunyai izin amdal
sebanyak ……

Tabel 3.1 Perkembangan Luas Perkebunan Sawit

Sumber: Dinas Perkebunan Kalimantan Tengah, 2008

Perkembangan sektor perkebunan di Kalimantan Tengah berdasarkan semester II angka
tetap tahun 2007 terlihat bahwa luas perkebunan rakyat untuk tanaman tahunan dan tanaman
semusim adalah seluas 607.603,91 Ha dengan produksi 1.288.272,52 Ton, sedangkan perkebunan
besar (perkebunan besar Negara dan Perkebunan Besar Swasta) seluas 1.142.073,89 Ha dengan
produksi 6.669.474,13 Ton. Berdasarkan luasan kelapa sawit 90.861,70 Ha perkebunan rakyat
924.723,42 Ton dan perkebunan swasta 616.330,68 Ha dengan produksi 6.295.764,98 Ton
(Statistik Perkebunan, 2008 : 1).

19

Kondisi Perkebunan di Kalimantan Tengah masing-masing komoditi pada posisi bulan Mei
tahun 2008, dapat di lihat pada tabel 3.2 berikut.
Tabel 3.2. SUB SEKTOR PERKEBUNAN

Keterangan: PBS = Perkebunan Besar Swasta, AL = Arahan Lokasi, IL = Ijin Lokasi, IUP = Ijin Usaha Perkebunan, PKH = Pelepasan
Kawasan Hutan, HGU = Hak Guna Usaha.
Sumber: pengolahan data Dinas Perkebunan Kalimantan Tengah, 2008

Data perkembangan Perkebunan Besar (PB) di Kalimantan Tengah berdasarkan angka
Juli 2008. Total Perusahaan Perkebunan Besar Swasta/Nasional berjumlah 313 Unit dengan luas
arahan lokasi seluas 4,627.082 ha, luas ijin lokasi 3.312.848 ha, luas IUP 2.425.420 dan luas HGU
588.038 Ha (lebih lengkap lihat Tabel 3.2).

3.2. Permasalahan Pengelolaan Perkebunan Sawit di Kalimantan Tengah
Secara umum berbagai permasalahan di Perkebunan Kelapa Sawit dalam alur potensi konflik
di perkebunan kelapa sawit adalah (lihat Gambar 3.1)
• Pengadaan lahan untuk perkebunan kelapa sawit tidak memperhatikan hak-hak masyarakat
adat dan hak-hak masyarakat setempat;
• Pembagian lahan untuk kebun plasma kelapa sawit tidak adil, tidak transparan dan tidak sesuai
dengan janji serta kesepakatan maupun aturan yang ada;
• Kompensasi lahan tidak jelas, kalaupun ada tidak memadai;
• Penentuan beban kredit tanpa melibatkan petani plasma secara partisipatif;

20

• Petani plasma tidak dilibatkan secara sistematis dalam proses penentuan harga Tandan Buah
Segar (TBS) sehingga harga TBS tidak merupakan hasil musyawarah;
• Masyarakat setempat tidak mendapat kesempatan untuk mengisi lapangan kerja yang tersedia
di kebun inti dan pabrik pengolahan CPO;
• Infrastruktur jalan poros dan penghubung menuju kebun plasma tidak mendapat perhatian
pemeliharaan oleh perusahaan dan pemerintah;
• Penempatan letak kebun plasma tidak sesuai dengan lahan yang diserahkan;
• Konflik sosial baik antara masyarakat dengan perusahaan maupun masyarakat dengan
pemerintah, dan masyarakat dengan sesama anggota masyarakat lainnya;
• Pencemaran lingkungan oleh limbah pabrik dan bahan kimia yang digunakan dalam perkebunan
kelapa sawit terhadap air sungai, tanah dan udara.
• Pihak perusahaan tidak menghormati dan melaksanakan hukum adat setempat maupun hukum
negara.

Gambar 3.1 Analisis alur potensi konflik di perkebunan kelapa sawit (Sawit Watch, 2008).

21

Potensi Konflik dalam Pengelolaan Perkebunan Sawit di Provinsi Kalimantan Tengah

1.
2.
3.

4.

5.

6.

120 Konflik terkait pengelolaan kebun sawit di Kalimantan Tengah (2006-2008, SW);
Belum ditegakkannya perijinan pengelolaan perkebunan kelapa sawit secara procedural;
Masih kurangnya pelibatan masyarakat pada proses penentuan kawasan rencana pengelolaan
perkebunan kelapa sawit;
Luas Hutan : 8.543. 384 (1997), Deforestasi : 2. 559. 180 (2007), Sisa Hutan : 5.984. 204
(Sumber : SOB 2008);
Belum optimalnya sinergisitas terkait pengelolaan dan pemanfaatan usaha perkebunan kelapa
sawit (Pemerintah, Pengusaha dan Masyarakat);
Belum berkembangnya dukungan pengusaha terhadap adanya industri hilir yang memiliki
nilai tambah bagi kepentingan daerah.

Tabel 1. Data Konflik Perkebunan Kelapa Sawit di Kalimantan Tengah

Sumber: disarikan dari berbagai sumber

Tabel. 2. Data Kasus Konflik antara Masyarakat dengan Perusahaan Perkebunan Kelapa Sawit Di
Kalimantan Tengah

22

Data Hasil Konpilasi POKJA SM-KT 2008 dari Berbagai Sumber Tahun 2001-2007

3.3 Masyarakat Adat
3.3.1. Perlindungan terhadap Hak-Hak Masyarakat adat
Masa sebelum pendudukan Belanda Di Indonesia, Struktur pemerintah desa di Kalimantan
Tengah menempatkan Damang sebagai Lembaga Peradilan Adat. Setelh Rapat Damai Tumbang Anoi
tugas kedamangan tersebut diperluas dengan ikut serta membantu melancarkan roda pemerintahan.
Pada masa Orde Baru, muncul Perda Kadamangan no. 14 Tahun 1998 yang merujuk pada Undang-
Undang No. 5 Tahun 1974 yang menempatkan Kadamangan sebagai Mitra Camat dan perluasan
tugas dan kewenanagan disamping menyelesaikan perkara-perkara yang terjadi dalam masyarakat,
juga mewakili masyarakat dan ikut membantu meancarkan roda pemerintahan. Terkaiat dengan
Kadamagan ini terdapat Majelis Adat Dayak yang bersifat mengatur keberadaan Damang.
Dengan dicabutnya Undang-Undang No.5Tentang Pemerintahan daerah dan diberlakukannya
Undang-Undang No.32 Tahun 2004 Tentang Pemerintah Daerah, maka wilayah kedamangan
tersebut tepatnya berada di pedesaan yang disebutkan sebagai kesatuan masyarakat hukum adat
yang memiliki kewenangan untuk mengatur dan mengurus kepentingan masyarakat setempat
berdasarkan asal-usul dan adat istiadat setempat yang diakui dalam sistem pemerintahan nasional
dan berada di daerah Kabupaten. Sedangan kan pengaturan lebih lanjut mengenai Desa tersebut
ditetapkan dalam peraturan daerah kabupaten.
Selain itu keberadaan Majelis adat Dayak untuk mengatur Kadamngan tidak didasarkan oleh
peraturan perundangan yang jelas, namun lebih tepat sebagai lembaga koordinasi dan pembinaan
terhadap lembaga Kadamangan. Selanjutnya, fakta dilapangan menunjukan bahwa pelanggaran
terhadap hak-hak masyarakat Adat, lebih banyak terkadi di tingkat Desa yaitu antara masyarakat
dengan perusahaan sawit dan pengusaha HPH. Konflik tersebut disebabkan tidak akuinya Hak-
hak masyarakat, Kriteria dan batas-batas wilayah adat.
Berdasarkan pemikiran di atas, maka revisi adat Kadamangan meliputi pula perlindungan
dan pengakuan terhadap hak-hak masyarakat adat, termasuk menghormati nilai-nilai budaya yang
masih berlaku dalam kehidupan masyarakat. Dasar pemikiran filosofis selalu menempatkan
masyarakat sebagai manusia (humanism) bukan sebagai alat produksi. Pemikiran ini cenderung
menempatkan masyarakat dalam hakakatnya dalam harkat dan martabatnya sebagai manusia. Oleh
karena itu terhadap masyarakat adat perlu diberikan ruang kebebasan untuk :
1. menyatakan pendapat sesuai dengan informasi dan pengetahuan yang mereka milki;
2. kebebasan mereka untuk mengekspresikan nilai-nilai budaya yang mereka milki dalam
kehidupan sehari-hari serta;
3. memeberikan ruang gerak yang sesuai dengen kebutuhan dan tradisi yang berlaku dalam
kehidupan masyarakat yang bersangkutan.

3.4 Hak-hak Masyarakat Adat
3.4.1 Kriteria Hak masyarakat Adat
Kriteria hak-hak masyarakat adat yang masih ada dan berkembang dalam masyarakat, dengan
penamaan yang bisa berbeda, yaitu :
1. Eka Malan manan Satiar atau istilah lainnya yang sama, yaitu wilayah tempat mencari hasil-
hasil hutan non kayu seperti damar, gemor, jelutung, rotan, pantung, tempat berladang dan
berburu. Wilayah tersebut dapat pula disebut sebagai wilayah pemanfaatan masyarakat

23

atau wilayah kerja yang berada kurang lebih 5 km dari kiri-kanan tempat pemukiman
penduduk;
2. Kaleka, yaitu tempat pemukiman leluhur masyarakat adat yang sudah menjadi hutan dan
dianggap keramat serta diakui sebagai tanah adat yang bersifat komunal;
3. Petak Bahu, yaitu tanah yang sudah digarap untuk perladangan dan telah menjadi hutan
yang ditandai dengan tanaman tumbuh di atasnya seperti pohon duren, cempedak, karet
dan rotan. Selain itu dapat pula ditujukan oleh para saksi-saksi dari warga masyarakat yang
bersangkutan;
4. Pahewan/Tajahan, yaitu kawasan hutan yang dianggap keramat oleh masyarakat dan tidak
boleh diganggu. Merea yang mengganggu akawasan tersebut dianggap melanggar pali dan
akan mengali sakit atau kesulitan dalam kehidupannya pada masa yang akan datang;
5. Sepan, yaitu tempat berkumpulnya satwa daam kawasan hutan tertentu, karena tempat
tersebut mengeluarkan air hangat yang menagndung garam mineral dan disenangi oleh para
satwa. Kawasan tersebut juga dianggap keramat oleh penduduk dan tidak boleh iganggu;
6. Situs-situs budaya yang berada dalam kawasan hutan atau kawasan pemanfaatan masyarakat
yang yang masih memilki keterkaiatan secara emosional dan merupakan identitas suatu
masyarakat adat, seperti Sandung, Pantas, sapundu.

3.4.2 Batas-batas wilayah hak-hak adat

1.
2.
3.
4.

Batas-batas wilayah adat dapat berupa tanaman yang tumbuh di atasnya;
Tanda-tanda alam seperti anak sungai dan bukit;
Pernyataan para saksi atau surat-surat pendukung;
Surat penetapan Damang Kepala Adat.

3.4.3 Penghormatan terhadap masyarakat adat
Dalam interaksi sosial, nilai budaya belom bahadat sewajarnya dihormati oleh masyarakat
dan perusahaan yang berada dalam wilayah adat dimana mereka berada seperti Manyanggar,
Mamapas lewu, tempat-tempat yang dianggap keramat oleh masyarakat dan situs-situs bidaya
seperti Betang.

3.4.4 Pemberdayaan terhadap masyarakat
Pemberdayaan harus dipahami sebagai pembinaan terhadap masyarakat adat
dengan cara-cara partisipatif dan mengaktifkan fungsi-fungsi mediasi, fasilitasi dan
konsultasi yang tersedia sebagai dukungan mendorong proses keterlibatan masyarakat
dalam proses pembangunan. Pemberdayaan dapat pula bermakna bahwa sebagai
upaya memberikan kebebasan kepada masyarakat dalam mengambil keputusan yang
terbaik bagi diri mereka sendiri.

24

BAB IV

PERATURAN PERUNDANG-
UNDANGAN DAN KAJIAN HUKUM
TERKAIT PENGELOLAAN PERKEBUNAN
SAWIT BERKELANJUTAN

4.1 Peraturan Perundangan dan Kelembagaan
Indonesia adalah salah satu Negara yang paling padat permukimannya dan penduduknya,
dengan total 220 juta jiwa, dimana 60 sampai dengan 90 juta penduduk menggantungkan kehidupan
dari matapencaharian dari hutan dan kawasan – kawasan yang diklasifikasikan sebagai “Kawasan
Hutan Negara” yang meliputi sekitar 70% dari daratan nasional. Sebagian penduduk mengatur
kehidupan sehari-hari mereka melalui adapt istiadat dan merujuk sebagai masyarakat yang diatur
secara adat atau masyarakat yang dikenal sebagai indigenous people dalam hukum internasional.
Ekspansi perkebunan sawit memiliki dampak-dampak besar bagi penduduk Indonesia.
Perluasan perkebunan kelapa sawit telah mengakibatkan pemindahan lahan dan sumber daya, serta
terjadi perubahan luar biasa terhadap vegetasi dan ekosistem setempat, penanam modal besar dan
infrastruktur baru, perpindahan penduduk dan pemukiman, transfortasi besar terhadap perdgangan
lokal dan internasional serta merta memerlukan campur tangan pemerintah.
Pengelolaan yang cenderung sektoral dan kurang terkoordinasi sering kali disebabkan adanya
perbedaan bahkan konflik kepentingan antara pihak-pihak terlibat di dalamnya. Selain itu terdapat
kelemahan-kelemahan dalam komunikasi antar pemerintah daerah dengan pemerintah pusat.
Dibeberapa daerah di Indonesia kelemahan-kelemahan itu telah menjadi ancaman serius terhadap
kelestarian sumberdaya alam.
Beberapa peraturan perundangan yang sudah mengatur tentang perkebunan atau mungkin
terkait adalah;
1. Undang – Undang
a. UU No. 5 Tahun 1960 tentang Pokok Agraria;
b. UU No. 5 Tahun 1990 tentang Konservasi Sumber Daya Alam Hayati dan Ekosistemnya
(lembar Negara Tahun 1990 Nomor 49. Tambahan Lembar Negara Nomor 3419)
berisi tentang aturan-aturan dan dasar Konservasi Sumber Daya Alam Hayati. Meliputi
perlindungan terhadap system penyangga kehidupan, pengawetan keanekaragaman
jenis tumbuhan dan satwa beserta ekosistemnya, peran serta rakyat dalam kegiatan
konservasi;

25

c. UU No. 12Tahun 1992 tentang Perkebunan yang menegaskan bahwa sistem perkebunan
harus didasarkan pada pemanfaatan berkelanjutan dan mencegah kerusakan;
d. UU NO. 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang;
e. UU No. 23 Tahun 1997 tentang Penelolaan Lingkungan Hidup;
f. UU No. 41 Tahun 1999 tentang Kehutanan;
g. UU No. 18 Tahun 2004 tentang Perkebunan.

2. Peraturan Pemerintah
a. PP No. 7 Tahun 1973 tentang Pengawasan atas Peredaran, Penyimpanan dan
Penggunaan pestisida;
b. PP No. Menteri27 Tahun 1999 tentang Pelaksanaan AMDAL;
c. PP No. 41 Tahun 1999 tentang Pengendalian Pencemaran Udara;
d. PP No. 18 tahun 1999 tentang Pengelolaan Limbah Bahan Berbahaya dan Beracun;
e. PP No. 4 Tahun 2000 tentang Pengendalian Kerusakan dan Atau Pencemaran
Lingkungan yang berkaitan dengan Kebakaran Hutan dan atau Lahan;
f. PP No. 28 Tahun 2008 tentang Penyelenggaraan Program Jaminan Sosial.

3. Keputusan/Peraturan Setingkat Menteri
a. Keputusan Menteri Kehutanan No 353/kpts-ii/1996 tentang Penetapan Radius/Jarak
Larangan Penebangan Pohon dari Mata Air, Tepi Jurang, Waduk/Danau, Sungai dalam
Kawasan Hutan, Hutan Cadangan dan Hutan Lainnya;
b. Keputusan Kepala BAPEDAL No. Kep -056 Tahun 1994 tentang Pedoman Mengenai
Dampak Penting;
c. Keputusan Menteri Kehutanan No. 260/kpts-ii/1995 Petunjuk Tentang Pencegahan
Kebakaran Hutan;
d. Keputusan Direktur Jenderal Perkebunan No. 38/KB.10/SK.DJBUN/05-95 tentang
Petunjuk Teknis Pembukaan Lahan Tanpa Bakar Untuk Perkebunan;
e. PerMen LH No. 8 Tahun 2006 tentang Penyusunan AMDAL;
f. PerMen LH No. 28 Tahun 2006 tentang Jenis Rencana Usaha dan/atau Kegiatan Wajib
dilengkapi dengan AMDAL;
g. KepMenHutBun No. 376 Tahun 1998 tentang Kesesuaian Lahan yang cocok untuk
perkebunan budidaya kelapa sawit;
h. Kep Pres No. 32 Tahun 1990 tentang Pengelolaan Kawasan Lindung.

4. Peraturan Daerah
a. Peraturan Daerah Provinsi Kalimantan Tengah No. 2 Tahun 2003 tentang Pengendalian
dan Perlindungan Sepadan Sungai;
b. Peraturan Daerah Provinsi Kalimantan Tengah No. 3 Tahun 2003 tentang Pengusahaan
Perkebunan;
c. Peraturan Daerah Provinsi Kalimantan Tengah No. 5 Tahun 2003 tentang Pengendalian
Kebakaran Hutan atau Lahan;
d. Peraturan Daerah Provinsi Kalimantan Tengah No. 8 Tahun 2003 tentang Rencana
Tata Ruang Wilayah Provinsi Kalimantan Tengah.

26

5. Keputusan Gubernur
a. Keputusan Gubernur Kalimantan Tengah No. 27 Tahun 2006 tentang Pembentukan
Satkorlak Penanggulangan Bencana;
b. Keputusan Gubernur Kalimantan Tengah No. 154 Tahun 2000 tentang Pedoman
Perizinan Pengelolaan Usaha Perkebunan;
c. Keputusan Gubernur Kalimantan Tengah No. 166 Tahun 2004 tentang Petunjuk
Pelaksanaan Pengembangan Perkebunan;
d. Keputusan Gubernur Kalimantan Tengah N0. 77 Tahun 2005 tentang Petunjuk
Pelaksanaan Pengendalian Kebakaran Hutan dan/atau Lahan Provinsi Kalimantan
Tengah;
e. Keputusan Gubernur Kalimantan Tengah No. 78 Tahun 2005 tentang Petunjuk Teknis
Pengendalian Kebakaran Hutan dan Lahan Provinsi Kalimantan Tengah.

Aturan lainnya :
1. Prinsip & Kriteria RSPO (Roundtable on Sustainable Palm Oil) National Interpretation,
Republik Indonesia;
2. HCVF Toolkit Versi 2 Tahun 2008;
3. Petunjuk Teknis Praktek Pengelolaan Terbaik/Better Management Practices (BMP)
Mitigasi Konflik Manusia – Orangutan di Dalam dan Sekitar Perkebunan Kelapa
Sawit;
4. Pustaka lain yang terkait.

Peraturan perundang-undangan di atas, mengatur hal-hal sebagai berikut :
1. Undang-Undang Dasar 1945
Undang-Undang Dasar 1945 (hasil amandemen), pengakuan dan penghormatan terhadap
masyarakat adat, termaktub dalam pasal 18B ayat (2), yaitu; “Negara mengakui dan
menghormati kestuan-kesatuan masyarakat hukum adat beserta hak-hak tradisionalnya
sepanjang masih hidup dan sesuai dengan perkembangan masyarakat dan prinsip Negara
Kesatuan Republik Indonesia, yang diatur dalam undang-undang”. Pasal ini, memberikan
posisi konstitusional kepada masyarakat adat dalam hubungannya dengan negara, serta
menjadi landasan konstitusional bagi penyelenggara negara, bagimana seharusnya komunitas
diperlakukan. Dengan demikian pasal tersebut adalah satu deklarasi tentang ; (a) kewajiban
konstitusional negara untuk mengakui dan menghormati masyarakat adat, serta (b) hak
konstitusional masyarakat adat untuk memperoleh pengakuan dan penghormatan terhadap
hak-hak tradisionalnya. Apa yang termaktub dalam pasal 18B ayat (2) tersebut, sekaligus
merupakan mandat konstitusi yang harus ditaati oleh penyelenggara negara, untuk mengatur
pengakuan dan penghormatan atas keberadaan maasyarakat adat dalam suatu bentuk undang-
undang. Pasal lain yang berkaitan dengan masyarakat adat, adalah pasal 281 ayat (3) yang
menyebutkan “Identitas budaya dan hak masyarakat tradisional dihormati selaras dengan
perkembangan zaman dan peradaban”.

2. TAP MPR No.IX/2001
Sebelum amandemen terhadap UU Dasar 1945, TAP MPR No.XVII/1998 tentang Hak Azasi

27

Manusia (HAM) terlebih dahulu memuat ketentuan tentang pengakuan atas hak masyarakat
adat. Dalam pasal 41 Piagam HAM yang menjadi bagian tak terpisahkan dari TAP MPR
itu, ditegaskan ; “Identitas budaya masyarakat tradisional, termasuk hak atas tanah ulayat
dilindungi, selaras dengan perkembangan zaman”. Dengan adanya pasal ini, maka hak-hak
dari masyarakat adat yang ada, ditetapkan sebagai salah satu hak asasi manusia yang wajib
dihormati, dan salah satu hak itu menurut pasal ini adalah hak atas tanah ulayat.
Bahkan dalam TAP MPR No.IX/2001 tentang Pembaharuan Agraria dan PSDA, hak-hak
masyarakat adat tersebut tidak hanya sebatas hak atas tanah ulayat, tetapi juga menyangkut
sumberdaya agraria/sumberdaya alam, termasuk keragaman budaya dalam pengelolaan
dan pemanfaatannya. Hal itu termaktub dalam pasal 4, bahwa ; “Pembaruan agraria dan
pengelolaan sumber daya alam harus dilakukan sesuai dengan prinsip-prinsip ; mengakui,
menghormati, dan melindungi hak amsyarakat hukum adat dan keragaman budaya bangsa
atas sumber daya agraria/sumber daya alam”.
Secara umum, TAP MPR No.IX/2001 itu, lahir karena situasi empirik pengelolaan sumber
daya alam yang sentralistik, eksploitatif, memiskinakan rakyat (termasuk masyarakat adat)
dan ketimpangan struktur penguasaan dan kepemilikan, serta kerusakan lingkungan hidup
yang massif. Karena itu, TAP MPR ini, mengamanahkan agar dilakukannya pembaharuan
agraria oleh pemerintah dalam hal PSDA berdasarkan prinsip-prinsip penghargaan atas HAM,
demokratisasi, transparansi, dan partisipasi rakyat, keadilan penguasaan dan kepemilikan,
serta pengakuan, penghormatan dan perlindungan terhadap masyarakat adat.

3. UUPA No. 5/1960
Pada tingkatan Undang-Undang, UUPA No. 5/1960 adalah produk hukum yang pertama
kali menegaskan pengakuannya atas hukum adat. Ketentuan ini bisa dilihat pada pasal 5
yang menyebutkan bahwa: “Hukum agraria yang berlaku atas bumi, air dan ruang angkasa
ialah hukum adat, sepanjang tidak bertentangan dengan kepentingan nasional dan negara
yang didasarkan atas persatuan bangsa”.
Pasal 5 ini merupakan rumusan atas kesadaran dan kenyatan bahwa sebagian besar rakyat
tunduk pada hukum adat, sehingga kesadaran hukum yang dimiliki bangsa Indonesia adalah
kesadara hukum berdasarkan adat. Hanya saja Memang semangat UU ini, dikemudian
waktu banyak dibelakangi, karena pergeseran politik ekonomi dan hukum agraria. Kendati
demikian, UU ini hingga sekarang masih menjadi hukum yang positif yang mengatur
mengenai agraria. Karenanya masih menjadi alat legal dalam memperkuat hak-hak komunitas
adat. Namun seiring dengan arus reformasi, kesadaran terhadap pengakuan, peng-hormatan
dan perlindungan hak-hak masyarakat hukum adat menjadi salah satu isu politik yang
mengemuka. Sejumlah Undang-Undang telah diproduk menyertai UUPA, seperti yang akan
diuraikan dibawah ini.

4. Undang-Undang No.39 tahun 1999 tentang HAM
Undang-Undang No.39 tahun 1999 tentang HAM ini, boleh dibilang sebagai operasionalisasi
dari TAP MPR XVII/1998 yang menegaskan bahwa hak-hak masyarakat hukum adat sebagai
bagian dari Hak Asazi Manusia. Pasal 6 UU No.39/1999,menyebutkan:
1. Dalam rangka penegakkan hak asasi manusia, perbedaan dan kebutuhan dalam
masyarakat hukum adat harus diperhatikan dan dilindungi oleh hukum, masyarakat,

28

dan pemerintah;
2. Indentitas budaya masyarakat hukum adat, termasuk hak atas tanah ulayat dilindungi,
selaras dengan perkembangan jaman.

Penjelasan pasal 6 ayat (1) UU ini menyatakan bahwa “hak adat” yang secara nyata masih
berlaku dan dijunjung tinggi di dalam lingkungan masyarakat hukum adat harus dihormati
dan dilindungi dalam rangka perlindungan dan penegakakan Hak Asasi Manusia dalam
masyarakat yang bersangkutan dengan memperhatikan hukum dan perundangan-undangan.
Sedangkan penjelasan untuk ayat (2) dinyatakan bahwa dalam rangka penegakkan hak asasi
manusia, identitas budaya nasional masyarakat hukum adat, hak-hak adat yang masih secara
nyata dipegang teguh oleh masyarakat hukum adat setempat tetap dihormati dan dilindungi
sepanjang tidak bertentangan dengan asas-asas hukum negara yang berintikan keadilan dan
kesejahteraan rakyat.
Lebih jauh, pasal 6 UU HAM ini sesungguhnya menegaskan pula keharusan bagi hukum,
masyarakat dan pemerintah untuk menghargai kemajemukan identitas dan nilai-nilai budaya
yang berlaku pada komunitas adat setempat. Pengingkaran terhadap kemajemukan tersebut,
misalnya melakukan penyeragaman (uniformitas) nilai terhadap mereka merupakan suatu
pelanggaran HAM, apalagi jika pengingkaran tersebut disertai tindakan-tindakan pelecehan,
kekerasan atau paksaan. Sudah tentu tindakan demikian bias dikategorikan kejahatan serius
dan berat, sehingga memungkinkan untuk diselesaikan di pengadilan HAM.

5. UU No. 41/1999 tentang Kehutanan
Undang-Undang lain yang juga mengatur hak-hak masyarakat hukum adat adalah UU No.
41/1999 tentang Kehutanan. UU ini bahkan mengakui adanya wilayah masyarakat hukum
adat, seperti dinyatakan dalam pasal 1 angka 6: “Hutan adat adalah hutan negara yang berada
dalam wilayah masyarakat hukum adat”. Sayangnya, pasal ini masih belum menunjukkan
pengakuan hak komunitas adat atas sumber daya alam dalam wilayahnya, karena ternyata
hutan adat masih diklaim sebagai hutan negara, seperti dipertegas lagi dalam pasal 5 ayat
(2), bahwa: “Hutan negara sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a, dapat berupa hutan
adat”; dan bahwa “Hutan negara adalah hutan yang berada pada tanah yang tidak dibebani
hak atas tanah (pasal 1 angka 4).
Untungnya, pasal 4 ayat (3) memberikan rambu-rambu kepada penyelenggara negara terutama
bagi otoritas kehutanan agar tetap memperhatikan hak-hak masyarakat hukum adat. Pasal ini
menyatakan: “Penguasaan hutan oleh negara tetap memperhatikan hak masyarakat hukum
adat, sepanjang kenyataannya masih ada dan diakui keberadaannya serta tidak bertentangan
dengan kepentingan nasional”. Penjelasan pasal 5 ayat (1) juga menguraikan:
“Hutan negara dapat berupa hutan adat, yaitu hutan negara yang diserahkan pengelolaannya
kepada masyarakat hukum adat (rechtsgemeenschap). Hutan adat tersebut sebelumnya disebut
hutan ulayat, hutan marga, hutan pertuanan, atau sebutan lainnya… Dengan dimasukkannya
hutan adat dalam pengertian hutan negara, tidak meniadakan hak-hak masyarakat hukum
adat sepanjang kenyataannya masih ada dan diakui keberadaannya, untuk melakukan kegiatan
pengelolaan hutan.”
Kemungkinan pengakuan hak masyarakat hukum adat untuk melakukan pengelolaan hutan
adatnya masih sangat terniscayakan. Hal ini dipertegas dalam pasal 67 ayat (1) bahwa :

29

“Masyarakat hukum adat sepanjang menurut kenyataannya masih ada dan diakui keberadaannya,
berhak:
melakukan pemungutan hasil hutan untuk pemenuhan kebutuhan sehari-hari masyarakat adat
yang bersangkutan;
melakukan kegiatan pengelolaan hutan berdasarkan hukum adat yang berlaku dan tidak
bertentangan dengan undang-undang; dan mendapatkan pemberdayaan dalam rangka
meningkatkan kesejahteraannya”.
Untuk membuktikan masyarakat hukum adat tersebut pada kenyataannya masih ada ? Dan
melalui apa pengakuan keberadaan masyarakat hukum adat tersebut diupayakan sehingga hak-
haknya dapat ditegakkan ? Untuk pertanyaan yang terakhir, pasal 67 ayat (2) menyebutkan:
“Pengukuhan keberadaan dan hapusnya masyarakat hukum adat sebagaimana dimaksud
pada ayat (1) ditetapkan dengan Peraturan Daerah”. Sedangkan untuk pertanyaan pertama,
penjelasan pasal 67 ayat (1), memberikan gambaran sebagai berikut:
“Masyarakat hukum adat diakui keberadaannya, jika menurut kenyataannya memenuhi unsur
antara lain:
a. masyarakatnya masih dalam bentuk paguyuban (rechtsgemeenschap);
b. Ada kelembagaan dalam bentuk perangkat penguasa adatnya;
c. Ada wilayah hokum adat yang jelas;
d. Ada pranata dan perangkat hukum, khususnya peradilan adat, yang masih ditaati; dan
e. masih mengadakan pemungutan hasil hutan di wilayah hutan sekitarnya untuk pemenuhan
kebutuhan hidup sehari-hari”.

6. Undang-Undang No. 18 Tahun 2004 Tentang Perkebunan
UU no 18 tahun 2004 tentang Perkebunan menyebutkan Perkebunan diselenggarakan
dengan tujuan:
a. meningkatkan pendapatan masyarakat;
b. meningkatkan penerimaan negara;
c. meningkatkan penerimaan devisa negara;
d. menyediakan lapangan kerja;
e. meningkatkan produktivitas, nilai tambah, dan daya saing;
f. memenuhi kebutuhan konsumsi dan bahan baku industri dalam negeri; dan
g. mengoptimalkan pengelolaan sumberdaya alam secara berkelanjutan.

Pengembangan pembangunan perkebunan mempunyai 4 (empat) fungsi utama, yakni :
a. ekonomi, yaitu peningkatan kemakmuran dan kesejahteraan rakyat serta penguatan;
b. struktur ekonomi wilayah dan nasional;
c. ekologi, yaitu peninkatan konservasi tanah dan air, penyerap karbon, penyedia
d. oksigen, dan penyangga kawasan lindung;
e. sosial budaya, yaitu sebagai perekat dan pemersatu bangsa.

30

7. UU No. 32/2004 tentang Pemerintahan Daerah
Berbeda dengan UU sebelumnya yang menegaskan hak-hak masyarakat hukum adat dalam
kaitannya dengan pengelolaan sumber daya alam sesuai identitas dan kekhasan budaya, UU
No. 32/2004 tentang Pemerintahan Daerah, lebih tertuju pada penegasan hak-hak masyarakat
hukum adat untuk mengelola sistem politik dan pemerintahannya sesuai dengan ketentuan-
ketentuan hukum adat setempat. Pasal 203 ayat (3), umpamanya menyebutkan: “Pemilihan
Kepala Desa dalam kesatuan masyarakat hukum adat beserta hak tradisionalnya sepanjang masih
hidup dan yang diakui keberadaannya berlaku ketentuan hukum adat setempat yang ditetapkan
dalam perda dengan berpedoman pada Peraturan Pemerintah”.
Pasal di atas memberi makna bahwa masyarakat hukum adat sesuai perkembangannya dapat
mengembangkan bentuk persekutuannya menjadi pemerin-tahan setingkat desa sebagaimana
disebutkan dalam penjelasan Pasal 202 ayat (1): “Desa yang dimaksud dalam ketentuan ini
termasuk antara lain Nagari di Sumatera Barat, Gampong di provinsi NAD, Lembang di
Sulawesi Selatan, Kampung di Kalimantan Selatan, Lewu di Kalimantan Tengah dan Papua,
Negeri di Maluku”.

8. Undang-Undang No. 26 Tahun 2007 Tentang Tata Ruang
Dalam kerangka Negara Kesatuan Republik Indonesia,
a. penataan ruang diselenggarakan berdasarkan asas:
b. keterpaduan;
c. keserasian, keselarasan, dan keseimbangan;
d. keberlanjutan;
e. keberdayagunaan dan keberhasilgunaan;
f. keterbukaan;
g. kebersamaan dan kemitraan;
h. pelindungan kepentingan umum;
i. kepastian hukum dan keadilan; dan
j akuntabilitas.

Penyelenggaraan penataan ruang bertujuan untuk mewujudkan ruang wilayah nasional yang
aman, nyaman, produktif, dan berkelanjutan berlandaskan Wawasan Nusantara dan Ketahanan
Nasional dengan:
a. terwujudnya keharmonisan antara lingkungan alam dan lingkungan buatan;
b. terwujudnya keterpaduan dalam penggunaan sumber daya alam dan sumber daya
buatan dengan memperhatikan sumber daya manusia; dan
c. terwujudnya pelindungan fungsi ruang dan pencegahan dampak negatif terhadap
lingkungan akibat pemanfaatan ruang.

9. Permen Agraria No. 5 Tahun 1999 tentang Pedoman Penyelesaian Masalah Hak Ulayat
Masyarakat Hukum Adat

Permen Agraria No. 5 Tahun 1999 tentang Pedoman Penyelesaian Masalah Hak Ulayat
Masyarakat Hukum Adat. Artinya secara langsung dan jelas, bahwa Negara telah mengakui

31

hak ulayat masyarakat adat. Hal ini dapat diperkuat salah satunya di Pasal 1, ayat 1, ”dimana
Hak Ulayat atau yang serupa itu dari masyarakat hukum adat (untuk selanjutnya disebut hak
ulayat), adalah kewenangan yang menurut hukum adat dipunyai oleh masyarakat hukum adat
tertentu atas wilayah tertentu yang merupakan lingkungan hidup para warganya untuk mengambil
manfaat dari sumberdaya alam, termasuk tanah dalam wilayah tersebut, bai kelangsungan hidup
dan kehidupannya yang timbul dari hubungan secara lahiriah dan bathiniah turun temurun
dan tidak terputus antara masyarakat hukum adat tersebut dengan wilayah bersangkutan”.
Hak ulayat merupakan bahasa formal yang selama ini dipakai, namun pemaknaan Hak Ulayat
tergantung pada pengistilahan yang sering digunakan di tingkat lokal. Misalkan : Eka Malan
Manana Satiar (Tempat berladang, tempat mencari usaha-usaha non kayu : rotan , damar,
pantung dan berburu, sepanjang 5 kilometer dari kiri kanan sungai tempat pemukiman
penduduk).

4.2 Kelembagaan
Untuk implementasi pelaksanaan UU, Peraturan, TAP MPR, Perda dan PerGub perlu
pemberdayaan Pemerintah Daerah secara berjenjang untuk pembentukan Tim yang memfasilitasi
dan memantau pelaksanaan perlu dibentuk Tim Penanganan Gangguan Usaha Perkebunan
(TPGUP) dengan melibatkan unsur-unsur pemerintah daerah, kepolisian, instansi/dinas/badan
terkait, Masyarakat Adat/Lokal dan Damang Kepala Adat.

32

BAB V

ARAH KEBIJAKAN PENGELOLAAN
PERKEBUNAN KELAPA SAWIT
DI KALIMANTAN TENGAH

5.1. Perubahan Lingkungan Strategis
Sumber daya alam merupakan karunia dan amanah dari Tuhan Yang Maha Esa agar
dapat dimanfaatkan secara berdaya guna, berhasil guna dan berkelanjutan bagi sebesar-besarnya
kesejahteraan rakyat, baik generasi sekarang maupun generasi yang akan datang. Ketersediaan
sumber daya alam baik hayati maupun non hayati sangat terbatas, oleh karena itu pemanfaatannya
baik sebagai modal alam (stock resources) maupun komoditas (product) harus dilakukan secara
bijaksana sesuai dengan karakteristiknya
Sejalan dengan Pasal 33 ayat (3) Undang-Undang Dasar 1945 yang mengamanatkan bahwa
bumi, air dan kekayaan alam yang terkandung di dalamnya dikuasai oleh negara dan dipergunakan
untuk sebesar-besarnya kemakmuran rakyat, maka pengelolaan sumber daya alam harus berorientasi
kepada konservasi sumber daya alam (natural resource oriented) dan pemanfaatan secara berkelanjutan
(sustainable use) untuk menjamin kelestarian dan keberlanjutan fungsi sumber daya alam,dengan
menggunakan pendekatan yang bercorak komprehensif dan terpadu.
Pengelolaan sumber daya alam diselenggarakan berdasarkan prinsip-prinsip berkelanjutan,
keadilan, dan demokrasi
1. Prinsip keberlanjutan meliputi aspek-aspek kelestarian, kehatihatian, perlindungan optimal
keanekaragaman hayati, keseimbangan, dan keterpaduan;
2. Prinsip keadilan meliputi aspek-aspek kesejahteraan rakyat, pemerataan, pengakuan
kepemilikan masyarakat adat, pluralisme hukum, dan perusak membayar.
3. Prinsip demokrasi meliputi aspek-aspek transparansi, kebangsaan dan negara kesatuan,
desentralisasi, HAM, dan akuntabilitas publik.
Pengelolaan sumber daya alam dilakukan dengan pendekatan yang memadukan ekosistem
darat, pesisir dan laut, termasuk pulau-pulau kecil dengan masyarakat dan kebudayaaannya dalam
konteks ruang dan tidak terikat pada batas-batas administratif wilayah
Pendekatan ini diterapkan mengingat luasnya wilayah Indonesia yang terdiri dari pulau-
pulau besar dan kecil, sumber daya alam yang khas sebagai wilayah tropis, serta beragamnya sistem
pengelolaan yang ada di masyarakat. Pendekatan kawasan (bioregion) dalam pengelolaan sumber

33

daya alam diperlukan untuk pengelola sumber daya alam yang sesuai dengan karakteristik dan
daya dukung sumber daya alam dan tidak semata-mata didasarkan pada wilayah administrasi
pemerintahan.
Manfaat digunakannya pendekatan bioregion untuk daerah dan instansi/departemen sektor
yang terkait dengan sumber daya alam adalah :
1. mencegah potensi konflik;
2. mengantisipasi bencana alam;
3. mengembangkan potensi daerah (berdasarkan informasi inventarisasi);
4. meningkatkan koordinasi;
5. mengkongkritkan kerjasama antar daerah;
6. melakukan pencadangan sumber daya alam untuk keberlanjutan (stock resources);
7. memudahkan pengawasan, penegakan hukum (law enforcement);
8. menggunakan sebagai dasar dalam penyusunan perencanaan pembangunan
9. memberikan insentif :
a. mendorong investasi;
b. meningkatkan pendapatan (income net negara);
Sedangkan manfaat untuk pelaku bisnis sumber daya alam dengan pendekatan bioregion ini
adalah :
1. kepastian usaha;
2. menghindari biaya tinggi (pungutan yang tidak jelas/ganda, konflik sosial);
3. kejelasan ruang lingkup hak dan tanggungjawabnya;
4. cadangan sumber daya alam untuk pemanfaatan/pemanenan di masa yang akan
datang.

Negara menguasai sumber daya alam untuk dimanfaatkan bagi sebesar besarnya
kesejahteraan rakyat dengan memperhatikan kelestarian lingkungan dan daya dukung ekosistem.
Negara memberikan kewenangan kepada Pemerintah untuk mengatur pengelolaan sumber daya
alam dengan mengakui dan menghormati hubungan hukum antara masyarakat dengan sumber
daya alam.
Penguasaan negara terhadap sumber daya alam sebagaimana dimaksud dalam ayat ini bukan
berarti milik negara melainkan untuk mengatur keadilan, keberlanjutan, dan fungsi sosial sumber
daya alam untuk sebesar-besarnya kesejahteraan rakyatt. Penguasaan negara juga dimaksudkan
untuk menghilangkan pemusatan penguasaan oleh seseorang atau sekelompok orang atas sumber
daya alam, yang dapat mengancam tercapainya kesejahteraan rakyatt dan hilangnya fungsi sumber
daya alam.
Ayat (2) Hubungan hukum antara masyarakat dengan sumber daya alam tersebut sebagian
telah ada sejak sebelum Republik Indonesia berdiri seperti hak ulayat.
(1) Dalam penyelenggaraan pengelolaan sumber daya alam di daerah, Pemerintah Daerah
berwenang :
a. merumuskan kebijakan;
b. melaksanakan koordinasi;

34

c. melakukan pemantauan dan pengawasan;
d. melakukan upaya-upaya pencegahan konflik.

Dalam melaksanakan kewenangan di bidang pengelolaan sumber daya alam Pemerintah
wajib untuk:
a. mencegah adanya usaha-usaha monopoli atas sumber daya alam baik yang dilakukan
perorangan, kelompok masyarakat maupun badan usaha swasta atau pemerintah;
b. mendorong produktivitas dalam pemanfaatan sumber daya alam untuk menjamin
kemakmuran dan peningkatan harkat dan martabat hidup masyarakat;
c. menjamin pemenuhan hak generasi sekarang maupun generasi masa depan, laki-
laki dan perempuan, untuk menguasai dan memanfaatkan sumber daya alam secara
berkelanjutan;
d. memberikan jaminan sosial bagi masyarakat yang tidak menguasai sumber daya alam
tetapi bekerja dalam usaha-usaha pemanfaatan sumber daya alam;
e. memperluas kesempatan berusaha, melakukan pemberdayaan, mengembangkan
kapasitas kelembagaan, dan memberikan perlindungan sosial kepada masyarakat yang
hidupnya tergantung pada sumber daya alam;
f. menjamin keberlangsungan daya dukung ekosistem, fungsi sumber daya alam dan
lingkungan hidup.

Dalam pengelolaan sumber daya alam setiap orang wajib :
a. mempertahankan, memelihara, dan melindungi fungsi sumber daya alam dan
ekosistemnya;
b. memberikan informasi yang berkaitan dengan pengelolaan sumber daya alam;
c. mencegah terjadinya penurunan kualitas ekosistem sumber daya alam;
d. mencegah, menanggulangi dan memulihkan kerusakan sumber daya alam dan
ekosistemnya;
e. meningkatkan efisiensi pemanfaatan sumber daya alam;
f. menggunakan teknologi yang ramah lingkungan dalam pemanfaatan sumber daya
alam.

5.2 Kebijakan Pembangunan perkebunan kelapa sawit berkelanjutan di Kalimantan
Tengah
Asas yang menjadi dasar diselenggarakannya Rancangan Peraturan Daerah (RAPERDA)
Pengelolaan Perkebunan Kelapa Sawit Berkelanjutan di Kalimantan Tengah, yang terkait dengan
aspek lingkungan adalah:
a. Azas kelestarian dan berkelanjutan;
b. Azas keadilan dan kesetaraan;
c. Azas demokrasi;
d. Azas transparansi;
e. Azas kebersamaan dengan tanggung jawab yang berbeda;
f. Azas kehati-hatian dini;

35

g. Azas eko-efisiensi;
h. Azas perlindungan optimal atas keanekaragaman hayati;
i. Azas perusak membayar;
j. Azas pengakuan hak masyarakat adat.

Untuk tujuan mencegah terjadinya potensi kerusakan, mengurangi dampak kerusakan,
memperbaiki dan memulihkan dampak negatif terhadap lingkungan biofisik dan sosial, dengan
tetap melakukan penataan, pengembangan, pemeliharaan pemanfaatan, serta pengawasan, agar
pengelolaan perkebunan kelapa sawit dapat terus berlanjut secara lestari sehingga dapat berfungsi
untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat Kalimantan Tengah khususnya dan Indonesia pada
umumnya.
Penjelasan tentang Azas Pengelolaan (butir a-j di atas):
Komisi Dunia Pembangunan dan Lingkungan (The World Commissionon Environment
and Development) mengembangkan konsep pembangunan berkelanjutan, yang menyempurnakan
konsep pembangunan berwawasan lingkungan. Pengaruh dari perkembangan baru ini dengan
segera pula menjalar dan mempengaruhi kebijakan hukum lingkungan di seluruh dunia, termasuk
Indonesia. Beberapa azas di atas merupakan adopsi dari prinsip-prinsip pembangunan berkelanjutan.
Masing-masing azas memperhatikan posisi saling ketergantungan dan saling memperkuat secara
mendasar diantara pertimbangan perlindungan daya dukung lingkungan dengan kepentingan
pembangunan ekonomi dan sosial. Prinsip saling ketergantungan ini yang harus diadopsi dan
diterjemahkan dalam tataran praktis dalam RAPERDA dan turunannya tentang pengelolaan
perkebunan kelapa sawit berkelanjutan di Kalimantan Tengah.

5.3 Arah Kebijakan Pengelolaan Perkebunan Kelapa SawitYang Berkelanjutan Di Kalimantan
Tengah
Arah kebijakan Pengelolaan Perkebunan Kelapa Sawit yang Berkelanjutan di Kalimantan
Tengah, yang terkait dengan aspek lingkungan adalah:
1 Pembukaan areal hutan untuk perkebunan kelapa sawit harus sesuai dengan ambang
batas dan daya dukung lingkungan, serta memperhatikan kebutuhan generasi
mendatang;
2 Dilaksanakan secara adil dan tidak diskriminatif, untuk semua kelompok masyarakat,
memberikan kesempatan yang sama dan memberikan perlindungan kepada kelompok
masyarakat yang rentan;
3 Memberikan serta melindungi hak dan akses masyarakat atas sumber daya alam di
dalam dan di sekitar areal perkebunan;
4 Seluruh proses perencanaan, pengelolaan dan pemanfaatan perkebunan dan hasil
perkebunan harus diketahui oleh masyarakat dan dapat dipertanggungjawabkan;
5 Harus memperhatikan kesatuan wilayah ekosistem dan karakteristiknya serta koordinasi
dan keterpaduan antar sektor;
6 Pengelolaan perkebunan kelapa sawit dilaksanakan dengan mengambil resiko kerusakan
terhadap lingkungan yang seminimal mungkin;
7 Pemanfaatan dan pengolahan hasil perkebunan harus dilakukan secara efisien dengan
meminimalkan dampak negatif terhadap lingkungan ;
8 Harus melindungi keanekaragaman hayati dan tidak merusak ekosistem yang

36

menunjang daya dukung lingkungan alam dan sosial ekonomi budaya masyarakat
lokal;
9 Harus menginternalisasikan biaya-biaya kerusakan sumber daya alam dan lingkungan
dan memperhitungkan dalam biaya produksi atau harga produksi yang dihasilkan;
10 Melindungi kearifan lokal dalam pengelolaan perkebunan kelapa sawit yang
berkelanjutan, sesuai hukum adat yang berlaku di tengah-tengah masyarakat;
11 Memberikan kesempatan kepada masyarakat adat untuk mengelola sumber-sumber
kehidupan yang secara nyata menurut hukum adat setempat masih berlaku dan
dikuasainya.

Sasaran dalam aspek lingkungan yang hendak dicapai dalam Rancangan Peraturan Daerah
(RAPERDA) Pengelolaan Perkebunan Kelapa Sawit Berkelanjutan di Kalimantan Tengah ini
adalah:
1 Terwujudnya pra kondisi pengelolaan perkebunan kelapa sawit berkelanjutan yang
dapat diterima oleh berbagai pihak;
2 Tetap dipertahankannya keanekaragaman hayati dan lingkungan sosial yang tetap
terjaga dalam keseimbangan meskipun terjadi konversi fungsi lahan dari lahan hutan
menjadi lahan perkebunan;
3 Terkendalinya pemanfaatan lahan perkebunan kelapa sawit yang berwawasan
lingkungan yang dilakukan baik oleh masyarakat maupun pengelola lain;
4 Tercapainya pemulihan dan pengendalian fungsi ekosistem yang berubah dan tercapai
keseimbangan baru yang tetap menjaga keberadaan keanekaragaman hayati secara
berkelanjutan;
5 Terciptanya mekanisme perencanaan, pengelolaan, perlindungan dan rehabilitasi, serta
pengawasan dan evaluasi pengelolaan perkebunan kelapa sawit yang tetap berorientasi
pada kelestarian dan pembangunan kelapa sawit yang berkelanjutan;
6 Terwujudnya tata kelola yang baik dan penguatan kapasitas kelembagaan pemerintah
dan masyarakat di daerah Kalimantan Tengah dalam mengelola perkebunan kelapa
sawit secara berkelanjutan;
7 Tercapainya perbaikan kondisi sosial, ekonomi, budaya, masyarakat lokal dan adat yang
lebih baik, serta meningkatnya peran serta masyarakat, dalam pengelolaan perkebunan
kelapa sawit yang berkelanjutan.

5.4 Perencanaan Pengelolaan Perkebunan Kelapa Sawit Berkelanjutan

1 Perencanaan pengelolaan perkebunan kelapa sawit yang berkelanjutan harus dilakukan
secara terintegrasi antara kegiatan yang dilakukan oleh pemerintah, pengusaha maupun
masyarakat lainnya;
2 Dokumen perencanaan pengelolaan perkebunan kelapa sawit harus menyediakan
informasi kepada para pihak lainnya, terkait dengan aspek lingkungan dalam bahasa
yang mudah dipahami;
3 Dokumen perencanaan dan seluruh aspek pengelolaan perkebunan kelapa sawit harus
dapat diakses oleh publik, kecuali beberapa informasi yang memenuhi syarat sebagai
dokumen rahasia yang tidak bisa diakses oleh public;
4 Pengelola perkebunan kelapa sawit harus memenuhi seluruh persyaratan untuk

37

memperoleh ijin pengelolaan perkebunan sesuai dengan peraturan pemerintah
Indonesia, terkait aspek lingkungan, baik di tingkat pusat maupun provinsi, serta
hukum dan peraturan internasional yang sudah diratifikasi;
5 Pengelola perkebunan harus mempunyai ijin dan hak yang legal untuk mengelola
areal perkebunan dan tidak ada konflik lahan dengan masyarakat atau pihak lain di
atasnya;
6 Rencana penggunaan lahan untuk perkebunan kelapa sawit tidak mengurangi hak legal
atau membatasi hak adat masyarakat setempat, yang ditunjukkan dengan persetujuan
pendahuluan tanpa paksaan/free prior inform consent (FPIC);
7 Semua prosedur operasi dalam aspek lingkungan terdokumentasi dengan baik, yang
akan dapat dipergunakan sebagai dasar untuk melakukan pemantauan dan evaluasi;
8 Semua aspek yang berkaitan pengelolaan di perkebunan dan pengolahan di pabrik,
termasuk penanaman kembali yang mempunyai dampak terhadap lingkungan harus
direncanakan dengan seksama;
9 Dalam rencana pengelolaan harus memuat rencana konservasi dan perlindungan
terhadap spesies yang langka, terancam punah serta habitat yang mempunyai nilai
konservasi tinggi yang terdapat dalam areal perkebunan atau dapat dipengaruhi oleh
tanaman perkebunan atau pabrik pengolahan industri kelapa sawit, yang dibuat secara
tersendiri;
10 Persiapan lahan tanaman untuk perkebunan tidak diperbolehkan menggunakan api
(dibakar), kecuali dalam kondisi tertentu, seperti tertuang dalam ASEAN guidelines;
11 Harus ada perencanaan untuk mengurangi polusi dan emisi;
12 Assessment dampak lingkungan dan sosial yang komprehensif dan partisipatif harus
dilakukan oleh pihak independen, sebelum pembukaan perkebunan yang baru, sebelum
melakukan penanaman, perluasan areal penanaman, yang hasilnya harus diintegrasikan
dalam rencana pengelolaan;
13 Survei tanah dan topografi harus dilakukan sebelum pembukaan lahan perkebunan
baru dan hasilnya diintegrasikan dalam rencana pengelolaan.

5.5 Pengelolaan Perkebunan Kelapa Sawit Berkelanjutan
1 Memelihara kesuburan tanah dan apabila memungkinkan meningkatkan kesuburan
pada tingkat tertentu yang dapat menjamin hasil yang optimal dan lestari;
2 Meminimalkan dan mengontrol erosi dan degradasi tanah di areal perkebunan;
3 Memelihara kualitas dan ketersediaan air tanah dan air permukaan;
4 Menerapkan teknik yang terintegrasi dalam menangani hama, penyakit serta penyebaran
spesies bukan asli yang sangat invasive;
5 Penggunaan bahan-bahan kimia tidak boleh mengganggu kesehatan masyarakat.
Tidak menggunakan pestisida, kecuali yang terdapat dalam daftar Petunjuk Praktek
Pengelolaan yang Baik. Bahan kimia yang dipergunakan harus dalam kategori WHO
termasuk tipe IA atau IB, atau terdapat dalam daftar Konvensi Internasional;
6 Menerapkan dan mengkomunikasikan rencana kesehatan dan keselamatan;
7 Semua staf, pekerja, kontraktor dan para pihak yang terlibat dalam pengelolaan
perkebunan kelapa sawit harus menjalani pelatihan dalam bidang lingkungan sesuai
dengan peran dan fungsinya dalam organisasi pengelolaan.
8 Semua aspek yang berkaitan pengelolaan di perkebunan dan pengolahan di pabrik,

38

termasuk penanaman kembali yang mempunyai dampak terhadap lingkungan harus
diimplementasikan;
9 Konservasi terhadap spesies yang langka, terancam punah serta habitat yang
mempunyai nilai konservasi tinggi yang terdapat dalam areal perkebunan atau dapat
dipengaruhi oleh tanaman perkebunan atau pabrik pengolahan industri kelapa sawit
harus dilaksanakan;
10 Semua limbah baik di areal perkebunan maupun industri pengolahan yang terdapat
dalam areal perkebunan harus dikurangi (reduced), bisa didaur ulang (recycled),
digunakan kembali (re-used) dan dibuang (disposed) dengan lebih bertanggungjawab.
Membakar limbah produksi tidak diperbolehkan;
11 Memaksimalkan penggunaan energi yang efisien dan penggunaan energi yang bisa
diperbaharui;
12 Penanaman yang ekstensif di lahan yang mempunyai kemiringan yang sangat curam
atau di tanah marginal dan rentan longsor harus dihindari.

5.6 Pemantauan dan Evaluasi
a Pengelola perkebunan kelapa sawit secara regular melakukan pemantauan dan
evaluasi atas rencana dan pelaksanaan kegiatan, yang terkait dengan dampak terhadap
lingklungan, yang kemudian berdasarkan hasil pemantauan tersebut pihak pengelola
melakukan langkah koreksi dan perbaikan untuk operasional ke depan;
b Pengelola harus mempunyai sistem perbaikan dari semua aspek lingkungan yang terus
menerus dimonitor dan dievaluasi.

5.7 Insentif dan Disinsentif
a Pemerintah akan memberikan insentif kepada pengelola yang memenuhi semua
persyaratan dan memenuhi kualifikasi dari aspek lingkungan, sebagai pengelola
perkebunan kelapa sawit yang berkelanjutan, sesuai dengan prinsip dan kriteria
pengelolaan perkebunana kelapa sawit yang berkelanjutan;
b Sebaliknya pemerintah akan memberikan sanksi atau mencabut ijin perusahaan/
pengelola perkebunan kelapa sawit yang terbukti mengabaikan persyaratan dan
kualifikasi dari aspek lingkungan, sebagai pengelola perkebunan kelapa sawit yang
berkelanjutan, yang tidak sesuai dengan prinsip dan kriteria pengelolaan perkebunana
kelapa sawit yang berkelanjutan;
c Selain insentif pemerintah, diharapkan terdapat insentif dan disinsentif dari pasar yang
mengapresiasi pengelola perkebunan kelapa sawit yang memahami dan melaksanakan
semua prinsip pengelolaan yang berkelanjutan. RAPERDA harus mengakomodasi
kepentingan ini, tetapi dengan prinsip untuk melindungi kepentingan produsen dan
tidak pada tataran intervensi pasar yang berlebihan.

5.8 Kelembagaan/Institusi Lingkungan
a Pemerintah Daerah Provinsi Kalimantan Tengah perlu membentuk organisasi dan
institusi penunjang lainnya atau meningkatkan kapasitas kelembagaan yang ada, yang
akan mendukung terlaksananya dengan baik dan benar semua prinsip dan kriteria
lingkungan dalam pengelolaan perkebunan kelapa sawit yang berkelanjutan di
Kalimantan Tengah;
b Untuk lebih mengakomodasi terjaminnya implementasi aspek lingkungan untuk

39

tujuan yang lebih operasional, perubahan atau perbaikan kelembagaan menjadi pokok
usulan yang perlu dipertimbangkan. Perubahan institusi terdiri dari dua hal. Pertama,
perubahan secara internal atau proses institusionalisasi atau pelembagaan. Kedua,
perubahan norma atau nilai-nilai atau struktur yang menjadi karakteristik instituis
tersebut;
c Tuntutan untuk melakukan perubahan institusional tidak dapat dihindari, mengingat
isu lingkungan sudah menjadi isu lintas batas, lintas benua, lintas sektoral dan
lintas disiplin ilmu, yang belum bisa terakomodasi dan tergambarkan dari struktur
kelembagaan yang ada saat ini di Provinsi Kalimantan Tengah. Kartodihardjo (2006)
menyatakan bahwa tujuan perubahan institusi adalah unhtuk mendapatkan kinerja
yang lebih baik yang diharapkan atau untuk memperbaiki kinerja yang buruk, salah
satu upaya yang dapat dilakukan adalah dengan melakukan perubahan institusi.

40

BAB VI

PENUTUP

5.1 Kesimpulan dan Saran
Pengelolaan perkebunan sawit berkelanjutan merujuk pada AMDAL, RSPO, HCV, FPIC
dan Klasifikasi Kebun dengan dasar pemikiran untuk memberikan focus perhatian pada aspek
lingkungan, sosial budaya dan hukum.
1. Pada Aspek lingkungan, efisiensi dan keberlangsungan sumberdaya alam bagi generasi
yang akan datang menjadi sangat penting, sehingga pembangunan perkebunan kelapa
sawit di Kalimantan Tengah dapat meningkatkan kesejahteraan masyarakat dengan tetap
memperhatikan daya dukung lahan dan memelihara kelestarian sumberdaya alam;
2. Pada aspek ekonomi, investasi usaha perkebunan sawit harus menciptakan kesinambungan
usaha dengan meminimalisir konflik yang terjadi antara masyarakat dengan perusahaan;
3. Pada aspek sosial budaya, perhatian difokuskan pada tanah adat, nilai budaya yang merupakan
identitas masyarakat, serta hubungan antara masyarakat dan pengusaha perkebunan yang
memberi ruang bagi negosiasi bagi kepentingan keduabelah pihak, minimal 20% atau
lebih sesuai dengan kesepakatan dari jumlah areal Perkebunan Besar diperuntukkan untuk
perkebunan rakyat (mengacu pada Permentan Nomor 26 tahun 2008);
4. Pada aspek hukum hendaknya mengedepankan musyawarah dan mufakat dalam penyelesaian
sengketa yang dimulai dari ijin prinsip hingga dikeluarkannya Hak Guna Usaha;
5. Hendaknya peraturan daerah ini memuat perintah untuk melakukan Legal Audit dan Legal
Complient bagi perusahaan perkebunan yang telah memilki ijin operasional di Kalimantan
Tengah. Hal ini diperlukan untuk mempersiapkan situasi usaha yang kondusif dan menjamin
kepastian hukum bagi pembangunan perkebunan sawit Kalimantan Tengah kedepan.
6. Bioregion yang terintegrasi dengan kawasan,
7. Perlu evaluasi secara regular
8. Rekonsialisasi lahan
9. csr

41

Rekomendasi Kebijakan
Berdasarkan kesimpulan diatas, maka direkomendasikan hal-hal sebagai berikut:
1. Naskah Akademik Perlu ditingkatkan sebagai bahan pengatar Rangcangan Peraturan Daerah
(RAPERDA) dan atau Peraturan Gubernur (PERGUB), sebagai salah satu intrumen untuk
menuju Pengelolaan Sawit Yang Berkelanjutan di Kalimantan Tengah;
2. Perlu kesiapan para pihak dalam mempersiapkan hal-hal yang terkait dengan point 1 (satu)
di atas.
Lampiran
Rspo
Hcvf
Fpic
Klasifikasi kebun
Peraturan perundang-undangan
Kreteria Sawit Berindikator Lokal (POKJA)

42

Didukung oleh

Pemerintah Provinsi
Kalimantan Tengah

WWF

Sawit Watch

Perkumpulan Huma

About these ads

Leave a comment

No comments yet.

Comments RSS TrackBack Identifier URI

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.